Senin 20 Nov 2023 16:47 WIB

Tiga Jari Ganjar Pranowo Mirip Three-Finger Salute The Hunger Games, Apa Maknanya?

Three-finger salute di film The Hunger Games ini mempunyai dasar di kehidupan nyata.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Friska Yolandha
Salute tiga jari di Film Hunger Games.
Foto: tangkapan layar
Salute tiga jari di Film Hunger Games.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon presiden nomor urut tiga, Ganjar Pranowo, mengunggah videonya bersama tim mengangkat tangan ke atas dengan tiga jari. Gaya tiga jari ini mengingatkan kita pada film The Hunger Games, ketika Katniss Everdeen pertama kalinya terpilih menjadi peserta permainan hidup dan mati tersebut.

Sebelum menulis serial novel "Hunger Games", penulis Suzanne Collins pernah menulis untuk acara televisi anak-anak, termasuk "Little Bear" dan "Wow! Wow! Wubbzy!". Hal tersebut memberinya kekuatan media, serta kekuatan simbol dan semantik.

Baca Juga

Pengalamannya itu memberi masukan bagi pemerintahan Panem di masa depan The Hunger Games, di mana anak-anak muda harus terbunuh dalam permainan ritual tahunan di depan penonton yang disiarkan televisi.

Lebih khusus lagi, film ini menyuguhkan dua gambar paling kuat yang terkait dengan pahlawan wanita The Hunger Games, Katniss Everdeen. Yang terkuat tidak diragukan lagi adalah mockingjay, burung hasil rekayasa genetika yang menjadi simbol bagi Katniss dan revolusi melawan Capitol.

photo
Simbol tiga jari Ganjar Pranowo yang disebut-sebut mirip dengan salute three fingers film Hunger Game. - (Tangkapan layar Twitter Ganjar Pranowo)
 

Dan satu lagi adalah penghormatan tiga jari yang unik, yang dimulai sebagai kepura-puraan keseharian di lingkungan asal Katniss namun menjadi tanda pemberontakan yang disuarakan Katniss. Collins menanamkannya sangat dalam ke dalam dunianya, lalu perlahan-lahan menariknya keluar seiring dengan terungkapnya peristiwa dalam novel "Hunger Games".

Film ini berupaya melestarikannya meskipun terdapat perubahan-perubahan lain yang diperlukan. Namun film ini tetap terkait erat dengan mereka, bahkan ketika film tersebut menginspirasi para pejuang demokrasi di kehidupan nyata.

Three-finger salute di film The Hunger Games ini mempunyai dasar dalam kehidupan nyata. Film ini juga menginspirasi pengunjuk rasa pro-demokrasi di seluruh dunia sejak dirilisnya.

Gestur tangan itu dapat dengan mudah menjadi pernyataan protes politik, mungkin yang paling terkenal adalah ketika pelari AS Tommie Smith dan John Carlos mengangkat tangan mereka, untuk memberi hormat ‘Black Power’ di podium medali Olimpiade 1968. Gerakan itu digunakan untuk menarik perhatian terhadap penderitaan warga kulit hitam Amerika.

Collins memberikan gagasannya sendiri dengan memberi hormat tiga jari, yang dipinjam dari tanda serupa organisasi Pramuka dan Pemandu. Caranya cukup dengan menekan tiga jari pertama tangan ke bibir lalu mengangkatnya ke atas.

The Hunger Games menggunakannya sebagai simbol perlawanan terhadap Capitol, yang diadopsi tidak hanya oleh Katniss tetapi juga oleh anggota Distrik tertindas yang melihatnya sebagai juara mereka. Orang-orang di kampungnya, di Distrik 12, menggunakannya sebagai tanda hormat, terima kasih, atau selamat tinggal.

Ketika Katniss menjadi sukarelawan untuk permainan tersebut....

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement