Rabu 08 Nov 2023 14:47 WIB

Pengenalan Aneka Ragam Makanan untuk Penuhi Gizi Seimbang Saat MPASI

Ahli gizi izinkan penggunaan garam dan gula sebagai tergantung kebijakan orang tua.

Nasi tim ayam untuk MPASI.
Foto: Republika/Santi Sopia
Nasi tim ayam untuk MPASI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli nutrisi dari RS Cipto Mangunkusumo Ariek Rahmawati mengatakan pengenalan aneka ragam makanan pada saat anak pertama mengonsumsi makanan pendamping ASI (MPASI) dapat memenuhi gizi seimbang sesuai kebutuhannya.

"Jadi anak-anak diharapkan pola makan dan jenis bahan makanannya beraneka ragam jadi tidak hanya satu jenis makanan saja seperti karbohidrat saja, protein saja, atau lemak saja," kata Ariek dalam diskusi kesehatan yang diikuti secara daring di Jakarta, Rabu (8/11/2023).

Baca Juga

Ariek menjelaskan pengenalan aneka ragam makanan bisa dimulai sejak anak memasuki masa MPASI yaitu usia 6-11 bulan, dengan proporsi lengkap karbohidrat, protein, sumber lemak, dan sayur. Buah bisa ditambahkan namun tidak terlalu banyak.

Untuk komposisi pada setiap kelompok usia, Ariek menjelaskan untuk usia 6-8 bulan diberikan 30 persen MPASI dan 70 persen ASI dilanjutkan. Dalam tahap pengenalan makanan ini, sayur dan buah tidak terlalu dibutuhkan terlalu banyak seperti pada orang dewasa karena kebutuhan serat anak yang sangat berbeda.

 

Pada usia 9-11 bulan, komposisi MPASI dan ASI seimbang yaitu masing-masing 50 persen. Dan pada usia 12-23 bulan, komposisi MPASI meningkat 70 persen dan pemberian ASI masih bisa dilanjutkan sampai anak berusia dua tahun atau 24 bulan.

Sementara saat memasuki usia 24 bulan sampai 5 tahun anak dikenalkan makanan keluarga, dan susu jika direkomendasikan dokter.

Selama pemberian makanan MPASI, nutrisionis lulusan Universitas Brawijaya Malang ini mengatakan penggunaan garam dan gula boleh ditambahkan sebagai penyedap tergantung kebijakan masing-masing orang tua.

"Kalau usia diatas 2 tahun bisa diberikan penyedap alami, kalau tidak ada riwayat alergi bisa dari udang rebon segar, itu satu alternatif penyedap alami anak," tambah Ariek.

Selain itu dalam pemberian MPASI protein hewani diutamakan karena lebih mudah terserap tubuh. Namun bila protein hewani sulit didapat bisa ditambahkan atau diganti dengan protein nabati seperti tahu atau tempe.

Sementara pengenalan buah dan sayur tidak dibutuhkan terlalu banyak karena kebutuhan serat anak berbeda dengan orang dewasa, hanya untuk memenuhi kebutuhan mikronutriennya saja dalam porsi yang tidak terlalu besar.

Selama pengenalan MPASI, Ariek menyarankan untuk menghindari jenis bahan makanan yang keras atau yang mudah menyebabkan tersedak seperti kacang-kacangan dan yang mengandung alergen. "Dihindari yang membuat tersedak atau choking hazard seperti yang keras, kacang dan alergen, jika anaknya alergi produk susu sapi bisa di hindari sambil manajemen alergennya dilakukan bertahap," ucap Ariek.

Ia juga menambahkan diantara waktu makan diharapkan anak tidak diberikan susu atau teh karena susu bisa menghambat penyerapan zat besi terutama jika berbarengan dengan konsumsi protein hewani. Begitu juga zat dalam teh dapat menghambat penyerapan zat besi. 

Jika terus berlanjut maka anak bisa terkena anemia karena kekurangan zat besi.

Snack atau kudapan yang dianjurkan jika ingin diberikan disela waktu makan adalah yang mempertimbangkan gizi seimbang dan tinggi protein.

Perhatikan pula pola hidup sehat dengan rajin mencuci tangan sebelum makan untuk menghindari anak mudah terserang penyakit, dan imbangi dengan aktivitas fisik untuk cegah anak obesitas.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement