Jumat 03 Feb 2023 14:59 WIB

Konflik Kepentingan Pelik di Film SAS: Red Notice

Film SAS: Red Notice yang segera tayang di bioskop Indonesia.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Foto adegan film SAS: Red Notice.
Foto: Dok Ingenious Media
Foto adegan film SAS: Red Notice.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan militer swasta bernama Black Swan tidak pernah gagal menyelesaikan misi yang diberikan oleh pemerintah Inggris. Suatu ketika, Black Swan melakoni misi "mengosongkan" sebuah desa di Republik Georgia dengan cara keji.

Upaya itu sukses, namun dunia telanjur mengetahuinya. Pasalnya, anak-anak di desa itu merekam serangan Black Swan dan mengunggahnya ke media sosial. Dunia pun murka, hingga muncul kode red notice untuk dilakukan Inggris.

Baca Juga

Red notice atau permintaan negara anggota Interpol kepada penegak hukum di seluruh dunia itu dibuat untuk mencari dan menangkap tiga pentolan Black Swan. Mereka adalah William Lewis (Tom Wilkinson), Grace Lewis (Ruby Rose), dan Oliver Lewis (Owain Yeoman)

Pasukan militer elite Inggris yang dilatih untuk melakukan operasi khusus, Special Air Service (SAS), dikerahkan memburu Black Swan. Salah satu anggotanya adalah tentara yang berasal dari kalangan bangsawan, Tom Buckingham (Sam Heughan).

 

Tom dan teman-temannya melakukan perintah tanpa mengetahui bahwa sebenarnya Black Swan bergerak atas perintah pemerintah Inggris. Namun, pemerintah Inggris memutuskan berbalik memburu Black Swan usai adanya red notice demi membuat nama dan reputasi negara tetap bersih di mata dunia.

Konflik kepentingan yang pelik tersebut bisa disimak di film SAS: Red Notice yang segera tayang di bioskop Indonesia. Menyimak sinema berdurasi 124 menit itu seperti membaca berlembar-lembar buku yang setiap halamannya penuh kejutan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement