Jumat 03 Feb 2023 16:36 WIB

SAS: Red Notice, Sarat Kritik Namun Tetap Memihak

Film SAS: Red Notice yang segera tayang di bioskop Indonesia.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Ruby Rose (kiri) beraksi dalam salah satu adegan film SAS: Red Notice.
Foto: Dok: Ingenious Media
Ruby Rose (kiri) beraksi dalam salah satu adegan film SAS: Red Notice.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Film SAS: Red Notice yang segera tayang di bioskop Indonesia sarat kritik soal dunia militer. Namun, amat terasa pula keberpihakan dalam film yang diadaptasi dari novel berjudul sama karya mantan tentara Inggris, Andy McNab, itu.

Film bermula dengan narasi soal psikopat, yang hanya ada sekian persen di antara warga dunia. Segelintir orang itu tidak memiliki perangkat emosional seperti manusia pada umumnya, juga tidak punya kemampuan untuk mencintai.

Baca Juga

Membunuh bukan hal sulit bagi mereka. Narasi itu lantas berlanjut dengan adegan perusahaan militer swasta Black Swan "menghabisi" warga sebuah desa di Republik Georgia.

photo
Foto adegan film SAS: Red Notice. - (Dok Ingenious Media)

Kekejian tanpa ampun itu merupakan pesanan dari pemerintah Inggris yang punya kepentingan membangun sesuatu di desa itu. Konflik terus bergulir, melibatkan Special Air Service (SAS), pasukan elite Inggris yang memburu Black Swan pascaterbitnya perintah penangkapan red notice.

Pasalnya, tiga anggota Black Swan merupakan warga negara Amerika Serikat yang lama menetap di Inggris. Salah satu kritik paling mengemuka menyoal praktik politik yang kotor dalam pemerintahan.

Dalam film ini, pihak penguasa dikisahkan punya cara-cara brutal melanggengkan kekuasannya, namun tidak ingin terlihat bahwa itu merupakan perbuatan mereka. Meski selalu menggunakan jasa Black Swan, saat dunia mulai mengecam, penguasa malah berbalik memosisikan Black Swan jadi kambing hitam.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement