Senin 02 May 2022 21:36 WIB

Selama Pandemi Covid-19, Oprah Winfrey tidak Keluar Rumah Selama 322 Hari

Oprah Winfrey tidak meninggalkan rumah demi menjaga dirinya dan orang lain.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah
Oprah Winfrey membagikan perincian tentang tanggapannya terhadap Covid 19.
Foto: EPA
Oprah Winfrey membagikan perincian tentang tanggapannya terhadap Covid 19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Oprah Winfrey membagikan perincian tentang tanggapannya terhadap Covid 19. Ia juga memberikan kesimpulannya yang lebih besar tentang apa yang telah diajarkan pandemi kepadanya.

"Saya tidak meninggalkan rumah selama 322 hari, benar-benar tidak meninggalkan rumah," ujarnya seperti dilansir dari laman People, Senin (2/5/2022).

Baca Juga

Saat mendiskusikan film dokumenter barunya The Color of Care, dia mengaku sangat berhati-hati dengan dirinya sendiri sehingga teman-temannya sendiri mengolok-oloknya. Winfrey mencatat bahwa yang paling mengejutkannya tentang hidup melalui pandemi adalah seberapa baik dirinya dapat menyesuaikan diri dengan isolasi dan tidak berada di sekitar orang lain.

"Saya ingat satu hal [teman dekat Gayle King ] berkata, 'Apakah Anda tidak rindu berada di sekitar orang lain?' Aku pergi, 'Eh, tidak juga.' Dan saya pikir itu karena setiap hari, saya menjadi penonton 350 orang dua kali sehari [di The Oprah Winfrey Show ], jadi saya berjabat tangan dan memberi tanda tangan dan selfie, dan banyak perhatian, dan paparan berada di sekitar banyak orang," lanjutnya.

 

"Saya bisa bersama diri sendiri dengan cara yang tidak bisa saya lakukan selama bertahun-tahun, karena biasanya, bahkan jika saya mengambil cuti untuk diri sendiri, saya memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya," tambahnya.

Secara keseluruhan, ia dapat menyesuaikan diri karena dia memiliki kemampuan dan perasaan yang sangat kuat untuk berada di saat ini dan menjalani saat ini tanpa harus khawatir tentang yang berikutnya.

"Anda dapat melakukannya ketika Anda tidak perlu khawatir tentang dari mana gaji Anda berikutnya berasal. Saya tidak perlu khawatir tentang, Apakah saya akan menyewa? Apakah saya akan bisa mendapatkan makanan? Saya akan bisa menyalakan lampu dan apakah saya bisa merawat anak-anak saya?," paparnya.

Pikiran-pikiran itu, bersama dengan artikel yang dia baca tentang korban Covid 19 Gary Fowler adalah yang mendorong Winfrey untuk membuat The Color of Care. Ini menunjukkan dengan tepat bagaimana pandemi memunculkan ketidaksetaraan yang ada dalam sistem perawatan kesehatan ketika menyangkut profil ras dan di mana mereka tinggal.

Winfrey mengatakan dia terkejut membaca cerita tentang orang-orang kulit berwarna yang menemui rintangan dalam perawatan Covid 19 yang mengakibatkan kematian.

Mengenai jumlah korban yang lebih besar dari pandemi, dia melanjutkan, "Saya tidak mengenali negara di mana Anda telah kehilangan hampir satu juta orang dan belum ada semacam peringatan yang signifikan. Tidak pada pembukaan pidato atau menyebutkan dalam Negara Kesatuan.

Maksudnya belum ada pertemuan komunal di mana ada pengakuan bahwa ini telah terjadi pada kita. Siapa kita bahwa tidak ada pengakuan, secara mendalam, dalam masyarakat kita bahwa kita telah kehilangan orang yang kita cintai? Dan kadang-kadang, kita bahkan tidak bisa menguburkan orang mati kita. Siapakah kita sehingga kita tidak menyadari pentingnya pengakuan itu?

"Saya pikir kesalahpahaman terbesar saya sebelum membuat film adalah tentang asuransi kesehatan, tentang memiliki akses finansial, dan jika Anda tidak punya uang, maka Anda tidak bisa mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan," ujar Winfrey.

"Apa yang diungkapkan Covid adalah bahwa ketidakadilan di banyak bidang lain dalam hidup Anda juga berkontribusi pada perbedaan besar dalam hal perawatan kesehatan," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement