Sabtu 02 Mar 2024 00:38 WIB

Film Perang Terbaik yang Tokoh Utamanya Justru Kalah, Ada yang Raih Skor 100 Persen

Lima film berikut ini malah mengisahkan pahlawan yang kalah dalam perang.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Qommarria Rostanti
Salah satu adegan di film 300. Film 300 merupakan salah satu film perang yang tokoh utamanya justru kalah.
Foto: Warner Bros.
Salah satu adegan di film 300. Film 300 merupakan salah satu film perang yang tokoh utamanya justru kalah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sering kali muncul film-film perang yang menampilkan pertempuran atau konflik di pihak yang kalah. Hal ini biasanya dilakukan untuk menekankan kesia-siaan perang, dan tragedi hilangnya nyawa. 

Namun, lima film berikut ini malah mengisahkan pahlawan yang kalah dalam perang. Film apa saja itu? Berikut ini penjelasannya:

Baca Juga

1. All Quiet on the Western Front (2022)

Dilansir Collider pada Selasa (27/2/2024), All Quiet on the Western Front didasarkan pada novel karya Erich Maria Remarque. Buku tersebut berdasarkan pengalamannya sendiri bertugas di Perang Dunia I. 

 

Ceritanya berkisah tentang Paul Bäumer (Felix Kammerer), seorang pemuda Jerman yang bergabung dalam upaya perang bersama teman-temannya di sekolah. Sayangnya mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. 

Di antara medan yang kotor dan kondisi-kondisi yang mengerikan, pengalaman luar biasa yang mereka harapkan tidaklah sebanding. Pada akhirnya Bäumer dan semua temannya binasa dalam serangan gencar tersebut. Namun, mereka tidak mati sebagai pahlawan. Pengorbanan mereka sebagian besar tidak berarti dan terlupakan. 

Banyak yang menganggap All Quiet on The Western Front sebagai salah satu dari sedikit film antiperang yang sebenarnya karena menunjukkan betapa tidak ada gunanya pembantaian tersebut. Kesia-siaan tanpa harapan inilah yang membuat film ini begitu menarik untuk ditonton ulang. 

2. Fury (2014)

Fury bercerita tentang awak tank fiksi di jantung Jerman hanya beberapa pekan sebelum Jerman menyerah. Meskipun tank biasanya merupakan mesin perang yang harus diperhitungkan, film ini menunjukkan semua potensi masalah yang dapat ditimbulkannya.

Tak lama kemudian, awak tank berada dalam situasi berbahaya. Sebuah ranjau meledak dan membuat tank mereka tidak bisa bergerak. Yang lebih parah lagi, radio mereka rusak sehingga menghalangi mereka untuk meminta bantuan. 

Satu-satunya pilihan mereka adalah bertahan di jantung wilayah musuh. Sementara awak tank bertempur dengan gagah berani, mereka pasti dikalahkan oleh kemajuan Jerman. Semua kecuali satu orang terbunuh. 

Aksi dan ketegangan film yang sesak membuatnya menjadi perjalanan yang mendebarkan, tetapi juga film yang bagus untuk ditonton jika Anda ingin melihat para pahlawan melakukan sesuatu yang dramatis di akhir hidup mereka. 

3. 300 (2006)

Judul film 300 berasal dari fakta bahwa Leonidas terkenal membawa pasukan yang hanya terdiri atas 300 Spartan untuk menemui Persia di Thermopylae dan menunda mereka sehingga sisi Spartan, dan Yunani pada umumnya, dapat bersiap. Masing-masing dari 300 Spartan itu masuk dengan harapan penuh untuk mati. Ini adalah misi pengorbanan, dan mereka semua mengetahuinya, serta inilah yang sebenarnya terjadi. 

Tentara Persia terdiri atas 10 ribu tentara. Tak lama kemudian, mereka berhasil mengalahkan Spartan. Leonidas dan pasukannya terbunuh, kalah dalam pertempuran. Tetapi pengorbanannya memastikan bahwa Yunani akan menyerukan perang dan siap berperang ketika Persia datang. 300 adalah film yang sangat unik dan dibuat dengan teknik yang tidak mungkin Anda lihat di banyak film lainnya, sehingga membuatnya sangat menghibur. 

4. Grave of the Fireflies (1988)

Grave of the Fireflies tidak diragukan lagi adalah film Studio Ghibli paling menyedihkan yang pernah dibuat. Tetapi itu masih cukup bagus. 

Setelah pemboman Amerika menghancurkan rumah keluarga mereka, Seita dan Setsuko bersaudara asal Jepang berkelana mencari tempat tinggal lain. Meskipun film Studio Ghibli biasanya aneh dan penuh kesenangan serta tawa, film ini tidak seperti itu. Ini menyedihkan dalam semua cara yang benar, menarik hati sanubari dan emosi hingga air mata penonton mengalir deras.

Meskipun Jepang memang kalah dalam Perang Dunia II, namun yang paling dirugikan adalah warga sipil yang tidak berdaya dan terjebak di tengah konflik paling mematikan di dunia ini. Banyak dari mereka kehilangan rumah dan orang-orang yang mereka cintai.

Inilah yang paling ditekankan dalam Grave of the Fireflies. Seita dan Setsuko selamat dari kengerian yang tak terbayangkan, mencemari masa muda mereka semestinya mereka bertahan hidup setelah perang. Film ini mendapat rating 100 persen di Rotten Tomatoes. 

5. Black Hawk Down (2001)

 

Black Hawk Down terjadi pada puncak Perang Saudara Somalia. Panglima perang terkenal Mohamed Farrah Aidid mulai memperluas kekuasaan dan pengaruhnya sehingga menghambat kemampuan Amerika Serikat untuk mendistribusikan bantuan kepada masyarakat Somalia. 

Selama misi sebenarnya yang menjadi dasar film tersebut, pasukan elite dikirim ke Mogadishu untuk mencoba menangkap para penasihat Aidid. Tetapi ini adalah pengaturan. 

Aidid telah membuat rencana untuk menembak jatuh sebuah helikopter sebelum mengerahkan milisinya di sekitar lokasi jatuhnya helikopter, mengepung pasukan Amerika. Rencananya berhasil. 

Yang terjadi kemudian adalah baku tembak berdarah yang kemudian dikenal sebagai Pertempuran Mogadishu. Meskipun jumlah korban tewas di pihak milisi Aidid jauh lebih banyak daripada jumlah korban di pihak Amerika, misi tersebut, seperti halnya helikopter yang ditembak jatuh, menjadi tidak terkendali.

Dampaknya sangat buruk sehingga memaksa warga Amerika yang masih hidup untuk mundur, dan kemudian menjadi penting dalam meyakinkan militer Amerika untuk meninggalkan Somalia. Sebagai sebuah film Amerika, jelas bahwa orang Amerika akan digambarkan sebagai pahlawan. Namun, film tersebut menunjukkan betapa buruknya misi tersebut dan seberapa besar kekalahan taktisnya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement