Selasa 23 Aug 2022 22:54 WIB

Konsumsi Minuman Manis Kemasan Naik 15 kali Lipat Dalam Dua Dekade

Peningkatan ini juga disertai dengan tren meningkat pada kasus obesitas.

Konsumsi minuman berpemanis dalam kemasan (MBDK) meningkat hingga 15 kali lipat selama dua dekade. (Ilustrasi)
Foto: Flickr
Konsumsi minuman berpemanis dalam kemasan (MBDK) meningkat hingga 15 kali lipat selama dua dekade. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Organisasi masyarakat sipil Center for Indonesia's Strategic Development Initiative (CISDI) menyebut peningkatan konsumsi minuman berpemanis dalam kemasan (MBDK) meningkat hingga 15 kali lipat selama dua dekade.

"Terjadi peningkatan konsumsi total MBDK hingga 15 kali lipat selama dua dekade," kata Research Associate CISDI Gita Kusnadi dalam diskusi publik daring bertajuk "Masa Depan Pengendalian Minuman Berpemanis Dalam Kemasan (MBDK)" yang diikuti di Jakarta, Selasa (23/8/2022).

Baca Juga

Gita mengatakan, peningkatan tersebut juga disertai dengan tren yang meningkat pada kasus obesitas dan kelebihan berat badan. Selain itu, penyakit tidak menular (PTM) menjadi tujuh penyebab kematian tertinggi pada 2019, dengan diabetes menempati peringkat ke-3.

"Diabetes menempati peringkat ketiga di mana satu dekade sebelumnya, dia menempati peringkat keenam dan sekarang sudah menempati peringkat ketiga. Jadi peningkatannya sudah sangat signifikan di mana diabetes ini merupakan salah satu penyakit yang sangat erat kaitannya dengan konsumsi tinggi MBDK," jelas Gita.

 

Oleh karena itu, CISDI mendorong pemerintah untuk segera menerapkan cukai pada MBDK di Indonesia untuk menekan konsumsi MBDK di masyarakat. "Betapa pentingnya bagi pemerintah untuk menerapkan cukai MBDK secara komprehensif, dalam hal ini ke semua produk minuman berpemanis, baik berupa manis gula maupun berupa manis tambahan atau artificial sweeten beverages dan juga ke semua jenis produk MBDK, baik dalam bentuk konsentrat, cair maupun bubuk," kata Gita.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement