Rabu 29 Nov 2023 21:48 WIB

Bakteri Mycoplasma Bikin Lonjakan Kasus Pneumonia di China, Sudah Terdeteksi di Indonesia?

Infeksi mycoplasma disebut sebagai walking pneumonia karena masa inkubasinya lama.

Anak sakit (ilustrasi). Anak-anak di China banyak yang terinfeksi pneumonia mycoplasma.
Foto: www.pixabay.com
Anak sakit (ilustrasi). Anak-anak di China banyak yang terinfeksi pneumonia mycoplasma.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Imran Pambudi

mengungkapkan kasus pneumonia akibat infeksi bakteri mycoplasma, seperti yang sedang mewabah di China, belum terdeteksi di Indonesia. Meski begitu, berdasarkan data Kemenkes, memang ada peningkatan tren pneumonia secara umum di beberapa provinsi setelah pandemi Covid-19.

Baca Juga

 

"Setelah pandemi selesai, masyarakat yang sakit sudah mulai datang lagi ke fasilitas kesehatan dengan gejala-gejala mirip Covid-19, seperti influenza dan segala macam. Trennya memang di semua provinsi terlihat ada peningkatan," ujar Imran dalam diskusi Kemenkes yang diikuti dalam jaringan di Jakarta, Rabu (29/11/2023).

 

Imran menjelaskan bahwa mycoplasma menjadi bakteri penyebab utama wabah pneumonia pada anak-anak di China. Ini merupakan bakteri umum yang mengakibatkan infeksi pernapasan sebelum Covid-19.

 

"Di China, mycoplasma memang menjadi kasus terbanyak pada kasus pneumonia. Mycoplasma itu bakteri, bukan virus, dan merupakan penyakit penyebab umum infeksi pernapasan sebelum masa Covid-19," kata Imran.

 

Mycoplasma, lanjut Imran, adalah penyebab umum influenza dan penyakit paru, dengan kejadian 8,6 persen. Berdasarkan informasi dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), terjadi peningkatan kasus mycoplasma pneumonia sejak bulan Mei 2023 di China.

 

"WHO mendeteksi adanya sinyal pneumonia belum terdiagnosis, utamanya pada anak yang dipublikasikan di jurnal Promed pada 22 November 2023. Sebanyak tiga dari empat pasien didiagnosis terinfeksi mycoplasma, selain ada pengaruh lainnya seperti SARS-COV dan influenza," ujar dia.

 

Imran menjelaskan, patogen ini memiliki periode inkubasi dan penyebaran yang cukup lama. Itu sebabnya penyakit ini bisa disebut sebagai pneumonia berjalan (walking pneumonia).

 

"Jadi agak berbeda dengan Covid-19, kalau Covid-19 waktu inkubasinya pendek, mycoplasma ini cukup lama. Di China, paling banyak muncul pada anak-anak dan utamanya muncul pada saat perubahan ke musim panas," tuturnya.

Imran juga menjelaskan bahwa terjadi peningkatan kasus rawat jalan dan rawat inap pada anak di China yang disebabkan bakteri mycoplasma pneumoniae sejak Mei 2023, juga dari respiratory syncytial virus (RSV), adenovirus, dan influenza sejak Oktober 2023, di mana saat ini sudah terjadi penurunan.

 

"Di China, peningkatan pneumonia terjadi pada tiga sampai lima tahun ke belakang, dan berdasarkan penelitian di sana, adenovirus dan RSV menjadi penyebab beberapa tahun terakhir," katanya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement