Rabu 01 Nov 2023 14:58 WIB

Makan pada Jam-Jam Ini Dinilai Lebih Efektif Turunkan Berat Badan

Cara makan ini dipercaya lebih efektif turunkan berat badan dibanding batasi kalori.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Qommarria Rostanti
Penurunan berat badan (ilustrasi). Mengatur waktu makan dinilai efektif untuk menurunkan berat badan.
Foto: www.freepik.com
Penurunan berat badan (ilustrasi). Mengatur waktu makan dinilai efektif untuk menurunkan berat badan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ada sejumlah metode berbeda yang dapat diupayakan untuk pengendalian berat badan. Menurut sebuah penelitian baru, pengaturan waktu makan yang tepat lebih efektif menurunkan berat badan dibandingkan metode pembatasan asupan kalori.

Dikutip dari laman Nottingham Post, Rabu (1/11/2023), studi itu meneliti apakah makan dengan batasan waktu, yang juga dikenal sebagai puasa intermiten, dapat membantu penderita diabetes tipe dua menurunkan berat badan dan mengontrol gula darah. Hasil studi telah dipublikasikan di JAMA Network Open. 

Baca Juga

Temuan studi para peneliti dari University of Illinois Chicago itu menemukan bahwa puasa intermiten juga dapat membantu orang lain yang tidak mengidap diabetes dan hanya ingin menurunkan berat badan. Penelitian dilakukan di UIC dan melibatkan 75 peserta, yang dibagi ke dalam tiga kelompok.

Ada peserta yang mengikuti aturan makan dengan batasan waktu, peserta yang melakukan pengurangan kalori, dan kelompok kontrol. Berat badan peserta, lingkar pinggang, kadar gula darah, dan indikator kesehatan lainnya diukur selama enam bulan.

 

Peserta yang makan hanya selama delapan jam antara siang hingga pukul 20.00 setiap hari mengalami penurunan berat badan lebih banyak selama enam bulan dibandingkan peserta yang diinstruksikan untuk mengurangi asupan kalori sebesar 25 persen. Tidak hanya mendapatkan hasil yang lebih baik, peserta juga merasa metode itu lebih mudah.

Mengatur waktu makan lebih mudah...lanjutkan membaca>>

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement