Ahad 22 Oct 2023 16:05 WIB

YKI: Harapan Hidup Penderita Kanker Stadium Empat Hanya 15 Persen

Angka harapan hidup stadium pertama mencapai 95 persen.

Komunitas Warriors, Survivors Kanker Payudara Lovepink menggelar parade kampanye  kanker payudara saat Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Ahad (15/10/2023). Kegiatan tersebut digelar dalam rangka memperingati Bulan Kesadaran Kanker Payudara yang diperingati setiap Oktober sebagai upaya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kanker payudara dan deteksi dini untuk mencegah penyakit kanker payudara.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Komunitas Warriors, Survivors Kanker Payudara Lovepink menggelar parade kampanye kanker payudara saat Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Ahad (15/10/2023). Kegiatan tersebut digelar dalam rangka memperingati Bulan Kesadaran Kanker Payudara yang diperingati setiap Oktober sebagai upaya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kanker payudara dan deteksi dini untuk mencegah penyakit kanker payudara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Ketua Umum Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Aru Sudoyo mengatakan angka harapan hidup penderita kanker stadium empat hanya 15 persen. Angka harapan hidup para penderita kanker menggunakan skema per lima tahun (five years survival rate), mekanisme ini akan memonitor perkembangan kesehatan penderita selama lima tahun sekali.

"Ini artinya dalam lima tahun ke depan dari 100 orang penderita hanya tersisa 15," ujar Aru saat ditemui di Jakarta, Ahad (21/10/2023)

Baca Juga

Ia menjelaskan pada stadium satu angka harapan hidup penderita sangat tinggi yakni menyentuh angka 95 persen, stadium dua turun menjadi 80 persen, sedangkan stadium tiga 70 persen.

"Kami menyebutnya angka harapan hidup 5 tahun, angka harapan hidup stadium pertama 95 persen, stadium dua 80 persen, stadium tiga 70 persen, stadium empat langsung turun 15 persen," katanya.

 

Oleh karena itu, Aru mengingatkan pentingnya deteksi dini penyakit kanker guna meningkatkan harapan hidup penderita, mengingat sel-sel kanker yang ganas bisa dihentikan agar tak menyebar ke organ lainnya.

Ia mengatakan pendeteksian dini penyakit kanker bisa dilakukan secara mandiri, maupun medis. Namun menurutnya hanya kanker tertentu seperti kanker payudara dan serviks yang bisa dideteksi dini secara mandiri.

"Kalau kanker payudara dan serviks itu bisa deteksi secara mandiri, tapi kalau kanker paru-paru perlu rontgen," ujarnya.

Adapun menurut Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat di tahun 2020 ada 396.914 kasus baru kanker, dan 234.111 orang di antaranya meninggal akibat penyakit ganas tersebut.

Penyakit kanker tertinggi pada perempuan yakni kanker payudara yang mencapai 65.858 kasus, serta kanker leher rahim 36.633 kasus. Sedangkan kanker tertinggi pada laki-laki adalah kanker paru dengan total 34.783 kasus dan kanker kolorektal 34.189 kasus.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement