Selasa 15 Aug 2023 00:11 WIB

Pria Harus Hati-Hati, 5 Kebiasaan Ini Beri Dampak Buruk untuk Penisnya

Kondisi penis bisa dipengaruhi oleh beragam faktor.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda
Pria stres (ilustrasi). Stres juga dapat memengaruhi kondisi pembuluh darah di penis.
Foto: Boldsky
Pria stres (ilustrasi). Stres juga dapat memengaruhi kondisi pembuluh darah di penis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seperti organ-organ lain, kondisi penis bisa dipengaruhi oleh beragam faktor termasuk kebiasaan hidup sehari-hari. Ironisnya, pria sering kali tidak sadar bahwa mereka mengadopsi kebiasaan yang bisa membawa dampak buruk bagi kesehatan penis mereka.

Menurut Dr Siyamak Saleh, ada lima kebiasaan yang diketahui dapat memberikan pengaruh negatif bagi kesehatan penis. Oleh karena itu, kebiasaan ini perlu dijauhi oleh remaja lelaki hingga pria dewasa. Berikut ini adalah kelima kebiasaan tersebut:

Baca Juga

1. Merokok

Menurut para ahli, kebiasaan merokok dapat menyebabkan ukuran penis mengecil. Di saat yang sama, kebiasaan ini juga dapat meningkatkan risiko disfungsi ereksi dan memengaruhi kesuburan pria. Hal ini bisa terjadi karena racun di dalam rokok dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah di penis.

 

Informasi ini diperkuat oleh sebuah studi yang dilakukan oleh tim peneliti dari Boston University of Medicine. Studi ini menemukan bahwa pria yang merokok memiliki ukuran penis yang lebih pendek.

2. Minum alkohol

Kebiasaan mengonsumsi alkohol juga dapat membawa pengaruh buruk lewat beberapa cara. Yang pertama, kebiasaan mengonsumsi alkohol dapat menyebabkan gangguan pada dorongan seksual pria.

Selain itu, kebiasaan meminum alkohol diketahui bisa menurunkan kesuburan pria. Kebiasaan ini juga dapat meningkatkan risiko disfungsi ereksi, pengecilan testis dan penis, serta kerontokan rambut kemaluan.

"Sekitar 40 persen ketidaksuburan pria disebabkan oleh konsumsi alkohol yang moderat," kata direktur medis Healthspan, Dr Sarah Brewer, seperti dilansir The Sun pada Ahad (13/8).

Kabar baiknya, menghentikan kebiasan minum alkohol bisa memperbaiki jumlah sperma dan memperbaiki dorongan seksual. Perbaikan ini bisa mulai terlihat dalam waktu tiga bulan setelah berhenti meminum alkohol.

3. Tak mengelola stres

Ketika pria mengalami stres dan kecemasan, adrenalin yang berlebih akan dilepaskan ke dalam aliran darah. Kondisi ini akan menyebabkan pembuluh darah berkontraksi, termasuk pembuluh darah di penis. Oleh karena itu, pria sangat disarankan untuk mengelola stresnya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement