Ahad 25 Jun 2023 11:27 WIB

Posisi Kursi Terbaik untuk Nonton Film Oppenheimer di Bioskop Menurut Christopher Nolan

Tidak semua bioskop diciptakan sama.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Reiny Dwinanda
Kursi bioskop. Menonton bioskop, orang akan merasakan pengalaman yang tidak mungkin didapatkan di rumah.
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Kursi bioskop. Menonton bioskop, orang akan merasakan pengalaman yang tidak mungkin didapatkan di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Christopher Nolan sengaja memproduksi Oppenheimer untuk dilihat di layar lebar. Namun, ia mengatakan bahwa tidak semua layar lebar diciptakan sama.

Itulah salah satu alasan mengapa Universal Pictures membuat tiket Oppenheimer tersedia lebih awal untuk lebih dari 1.000 layar premium large format atau PLF, dengan opsi termasuk IMAX 70mm, 70mm, IMAX digital, 35mm, Dolby Cinema, dan lainnya.

Baca Juga

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan The Associated Press, Nolan menawarkan panduan untuk format favoritnya. Ia juga menjelaskan mengapa itu penting dan bahkan di mana dia suka duduk ketika nonton bioskop.

"Saya jarang mendapatkan kesempatan untuk benar-benar berbicara dengan penonton bioskop secara langsung tentang mengapa saya menyukai format tertentu dan mengapa lebih bagus jika mereka dapat menemukan layar IMAX," kata Nolan.

 

"Kami berusaha keras untuk merekam film sedemikian rupa, sehingga kami dapat menayangkannya di layar format besar ini. Ini benar-benar cara yang bagus untuk memberi orang pengalaman yang tidak mungkin mereka dapatkan di rumah," kata dia.

Dalam sebuah film tentang J Robert Oppenheimer, fisikawan teoretis yang mengawasi pengembangan bom atom pertama selama Perang Dunia II, penonton disuguhkan Tes Trinity, ledakan pertama senjata nuklir. Nolan dan tim efeknya menciptakan kembali ledakan itu dengan segala kecemerlangannya yang menyilaukan.

1. Gambar Besar

Oppenheimer diambil menggunakan beberapa kamera film beresolusi tertinggi yang ada. Seperti Dunkirk dan Tenet, Oppenheimer difilmkan seluruhnya dengan stok film format besar, yang berarti kombinasi IMAX 65mm dan Panavision 65mm, yang kemudian diproyeksikan dalam 70mm.

"Ketajaman dan kejernihan serta kedalaman gambar tidak tertandingi," kata Nolan.

Bagi dia, intinya adalah dengan merekam film IMAX 70mm, Nolan benar-benar membiarkan layar menghilang. Penonton merasakan 3D tanpa kacamata dan membenamkan mereka dalam dunia film.

Pada tingkat teknis, resolusi film IMAX hampir 10 kali lipat dari proyektor 35mm, dan setiap frame memiliki resolusi sekitar 18.000 pixel dibandingkan layar HD rumahan yang memiliki 1.920 pixel.

2. Diambil pada 65mm, diproyeksikan pada 70mm

Perbedaan 5mm kembali ke saat ruang ekstra pada film yang harus disediakan untuk soundtrack. "Dengan suara digital, itu tidak perlu dan itu murni peningkatan visual," kata Nolan.

3. Cara Membingkai Gambar

"Kami harus merencanakan dengan sangat hati-hati karena dengan syuting film IMAX, penonton akan menangkap banyak informasi," ujar Nolan.

Film akan diterjemahkan dengan sangat baik ke semua format karena penonton mendapatkan informasi visual dalam resolusi tertinggi. Tetapi ada berbagai bentuk pada layar yang disebut rasio aspek.

"Yang harus kami rencanakan adalah bagaimana kemudian kami membingkai gambar, sehingga dapat disajikan di teater yang berbeda dengan kesuksesan yang sama," kata dia.

Sinematografer Hoyte van Hoytema juga selalu menyadari garis bingkai untuk teater yang berbeda saat melihat melalui kamera. Pada presentasi terbesar, IMAX 1.43:1 (layar persegi besar), layar pada dasarnya menghilang dari penonton. Untuk format lain seperti 35mm, bagian atas dan bawah akan dipotong.

4. Tidak Harus Selalu IMAX

Kamera IMAX terlalu keras untuk adegan dialog yang berat, tetapi Nolan optimis tentang kamera baru yang sedang dikembangkan.

5. Signifikansi Urutan Hitam Putih

Beberapa adegan Oppenheimer disajikan dalam warna hitam putih untuk alasan cerita yang sangat spesifik. "Saya tahu bahwa saya memiliki dua garis waktu yang kami tayangkan dalam film tersebut," kata Nolan.

Yang satunya pada garis waktu berwarna, dan itu adalah pengalaman subjektif Oppenheimer. Itulah sebagian besar dari filmnya. Kemudian yang lainnya adalah garis waktu hitam putih. Ini adalah pandangan yang lebih objektif tentang ceritanya dari sudut pandang karakter yang berbeda.

Keinginan Nolan agar bagian hitam putih memiliki kualitas gambar yang sama dengan bagian film lainnya, menyebabkan pengembangan stok film IMAX hitam putih pertama yang dibuat oleh Kodak dan dikembangkan oleh Fotokem.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement