Sabtu 11 Mar 2023 15:53 WIB

Berkaca dari Kasus Ammar Zoni, Mengapa Orang Terjebak Narkoba Berkali-kali?

Ada beberapa faktor yang membuat mantan pecandu narkoba kembali memakainya lagi.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Qommarria Rostanti
Kecanduan narkoba (ilustrasi). Ada beberapa faktor yang membuat seseorang kembali terlibat narkoba hingga berulang kali.
Foto: www.freepik.com
Kecanduan narkoba (ilustrasi). Ada beberapa faktor yang membuat seseorang kembali terlibat narkoba hingga berulang kali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Aktor Ammar Zoni resmi jadi tersangka kasus penyalahgunaan narkoba. Penangkapan kali ini menjadi yang kedua kali bagi suami aktris Irish Bella tersebut. Penangkapan Ammar Zoni yang pertama kali terjadi pada 2017.

Apa yang membuat seseorang kembali menggunakan narkoba? Orang yang sudah pulih dari kecanduan narkoba memiliki risiko besar untuk mengalami relapse atau kembali menyalahgunakan narkoba. Relapse bisa terjadi karena perubahan fungsi atau struktur tertentu pada otak yang terjadi akibat penyalahgunaan narkoba bisa tetap bertahan meski pecandu telah pulih dari kecanduan.

Baca Juga

Secara umum, relapse bisa terbagi menjadi dua jenis yakni relapse tradisional dan freelapse. Relapse tradisional merupakan kekambuhan kecanduan yang terjadi ketika seseorang memutuskan untuk kembali menggunakan narkoba secara sadar.

Contoh dari relapse tradisional adalah mantan pecandu mencoba menghisap sedikit ganja dengan tujuan ingin meredakan stres. Relapse tradisional ini biasanya terjadi karena mantan pecandu merasa mereka bisa mengendalikan diri dari kecanduan bila hanya mencoba sedikit narkoba saja.

 

Berbeda dengan relapse tradisional, freelapse merupakan kekambuhan kecanduan yang terjadi secara tidak sengaja. Kekambuhan ini mungkin terjadi ketika mantan pecandu tanpa sadar kembali menggunakan narkoba. Misalnya, makanan atau minuman mereka dicampur dengan narkoba oleh orang lain di suatu pesta.

Menurut American Addiction Centers, ada beberapa faktor yang dapat membuat mantan pecandu narkoba lebih berisiko untuk kembali menyalahgunakan narkoba. Berikut ini adalah tujuh faktor risiko di antaranya, seperti dilansir laman resmi American Addiction Centers:

1. Adanya paparan terhadap pemicu. Pemicu ini bisa berupa faktor-faktor sosial atau lingkungan.

2. Kadar stres yang tinggi. Stres bisa menjadi pemicu relapse bila mantan pecandu tak memiliki cara coping atau mengelola stres yang baik.

3. Masalah interpersonal. Masalah ini bisa mencakup konflik dengan keluarga atau teman yang kemudian memicu timbulnya perasaan negatif.

4. Dorongan teman atau orang terdekat. Berada di sekitar orang-orang yang menyalahgunakan narkoba akan membuat mantan pecandu sulit untuk menahan diri dari relapse.

5. Kurang dukungan sosial. Terkadang, mantan pecandu tak mendapatkan dukungan sosial yang baik dari orang sekitar setelah mereka berhasil pulih. Kurangnya dukungan ini dapat membuat mereka kembali ke narkoba bila dihadapkan dengan suatu kondisi sulit.

6. Tak percaya pada kemampuan diri. Beberapa studi menunjukkan bahwa orang yang merasa tidak mampu untuk tetap sober atau "bersih" cenderung berisiko lebih besar untuk mengalami relapse.

7. Suasana hati positif. Selain perasaan negatif, perasaan yang positif juga dapat menjadi faktor risiko relapse. Alasannya, ketika seseorang merasa bahagia, dia mungkin ingin membuat perasaan bahagia tersebut menjadi lebih intens. Salah satunya adalah dengan menyalahgunakan narkoba.

Terkait masalah relapse, American Addiction Centers mengungkapkan bahwa ada empat hal yang dapat membantu mencegah terjadinya relapse pada mantan pecandu. Berikut ini adalah keempat hal tersebut:

1. Hindari situasi atau orang-orang yang dapat memicu relapse.

2. Buat diri sendiri tetap sibuk agar terhindar dari perasaan bosan.

3. Bangun jaringan dukungan yang positif.

4. Jalani terapi dan gunakan obat terapi yang diberikan oleh dokter secara tertib.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement