Jumat 23 Feb 2024 13:31 WIB

Kena Autoimun Seperti Kartika Putri, Bagaimana Cara Agar tak Mudah 'Kambuh'?

Pengidap autoimun perlu bersahabat dengan penyakitnya.

Aktris, model, dan presenter Kartika Putri. Kini, Kartika sedang menjalani perawatan di Singapura untuk kondisi autoimun dan mempersiapkan kehamilan berikutnya.
Foto: Republika/Desy Susilawati
Aktris, model, dan presenter Kartika Putri. Kini, Kartika sedang menjalani perawatan di Singapura untuk kondisi autoimun dan mempersiapkan kehamilan berikutnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah mengabarkan tengah berobat di Singapura, aktris Kartika Putri menjelaskan dirinya sudah sekitar lima tahun berjuang dengan autoimun. Lewat serangkaian foto yang diunggah ke Instagram, ia memperlihatkan kondisi wajahnya yang tampak seperti mengalami ruam dan memar, serta lidah dan bibir yang melepuh.

Kartika mengaku sudah dua kali menjalani terapi sel punca (stem cell). Menurutnya, autoimunnya kali ini terpicu oleh alergi obat pereda nyeri.

Baca Juga

Sejatinya, penyakit autoimun memang tidak bisa disembuhkan. Namun, pengidapnya bisa mengendalikan kondisi autoimun dengan berdamai dengan kondisinya.

Salah satunya adalah dengan mengendalikan stres. Apa kaitan antara stres dan "kekambuhan" gejala autoimun?

 

"Karena sekali kita stres, maka tubuh akan merespons dengan jalan memanggil sistem imun kita. Nah sistem imun kita dipanggil, celakanya dia tidak mengenali bahwa sesungguhnya stres itu dibuat oleh diri kita sendiri," kata dr Pande Ketut Kurniari dalam siniar "Bersahabat dengan Autoimun dengan Pola Hidup Sehat, Bisa!" yang disiarkan Kementerian Kesehatan di Jakarta, Jumat (23/2/2024).

Dokter Pande menjelaskan, autoimun adalah kondisi di mana sistem imun menyerang tubuh. Ia mengatakan, ada sejumlah faktor yang menyebabkan penyakit autoimun. yaitu karakteristik genetik yang dibawa sejak lahir dan faktor yang menyebabkan autoimun tersebut aktif.

Autoimun bisa aktif akibat faktor lingkungan atau infeksi. Stressor atau hal-hal yang membuat seseorang stres, misalnya, makanan dan sinar matahari dapat memicu kekambuhan autoimun.

"Sering kali, pasien itu stres hanya memikirkan, misalkan makanan apa yang boleh, makanan apa yang tidak boleh, olahraga apa yang boleh, olahraga apa yang tidak boleh ya. Sebetulnya dibawa santai saja, sederhana saja," kata dokter dari Rumah Sakit Prof. Dr.I.G.N.G Ngoerah Denpasar, Bali ini.

Menurut dr Pande, mengingat autoimun tidak dapat disembuhkan, terminologi atau nama yang dipakai untuk kondisi penanganan tersebut adalah remisi, bukan penyembuhan. Dia mengatakan, untuk mengatasi penyakit autoimun, pengidapnya cukup dengan menjadikan pola hidup sehat sebagai pedoman, misalnya, dengan pola makan sehat yang mengandung karbohidrat, protein, serta mineral.

"Itu sudah sangat baik sekali, nah kecuali pada beberapa autoimun yang memang sudah mengenai organ-organ tertentu, misalkan kena ginjal, yang perlu kita lakukan pembatasan terhadap komponen-komponen tersebut," ujarnya.

Selain itu, dr Pande juga mengingatkan untuk membatasi makanan-makanan yang mengandung tambahan seperti pengawet atau pewarna. Menurutnya, makanan dengan tambahan seperti itu berisiko mengaktifkan autoimun.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement