Jumat 08 Dec 2023 16:42 WIB

Film yang Awalnya Dianggap Mustahil Difilmkan Tapi Ternyata Jadi Karya Hebat

Semula, beberapa buku dianggap 'mustahil' untuk diadaptasi menjadi film.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti
Salah satu adegan di film Life of Pi. Life of Pi merupakan salah satu film adaptasi novel yang semula dikira mustahil untuk difilmkan.
Foto: Dok. 20th Century Fox
Salah satu adegan di film Life of Pi. Life of Pi merupakan salah satu film adaptasi novel yang semula dikira mustahil untuk difilmkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama beberapa dekade, studio-studio Hollywood telah mengambil buku-buku terlaris dan mengadaptasinya menjadi film-film blockbuster. Semula, beberapa buku dianggap "mustahil" untuk diadaptasi menjadi film, namun ternyata menjadi film yang hebat.

Penulis seperti Stephen King, John Grisham, dan John le Carré, menulis novel yang dirasa matang untuk diadaptasi ke layar lebar. Buku-buku mereka adalah buku-buku yang berfokus pada narasi dan dapat diterjemahkan dengan baik ke dalam struktur tiga babak atau trilogi. 

Baca Juga

Sementara buku-buku lainnya, dianggap "tak dapat difilmkan" karena struktur narasinya, panjangnya cerita, atau hanya karena subjeknya tidak akan menarik penonton. Namun, hanya karena sebuah buku dianggap tak dapat difilmkan, bukan berarti Hollywood tidak mencoba mengadaptasinya.

Dilansir Screen Rant, Jumat (8/12/2023), ada beberapa film yang diadaptasi dari buku-buku itu dan berhasil diterjemahkan dari prosa yang kaya menjadi pencapaian sinematik:

 

1. The Lord Of The Rings: The Fellowship Of The Ring

photo
Film Lord of the Rings: The Fellowship of the Ring. - (New Line Cinema)

 

Terlepas dari warisan dan dampaknya terhadap budaya pop, versi film The Lord of the Rings dianggap mustahil difilmkan selama beberapa dekade. Animator Ralph Bakshi berusaha menghidupkan cerita ini pada 1970-an, namun versinya hanya berhasil melewati dua buku pertama, dan dia tidak pernah menyelesaikan ceritanya.

Kemudian, sineas asal Selandia Baru Peter Jackson diberi kebebasan membuat trilogi berdasarkan karya Tolkien. Dengan ruang untuk menceritakan kisah lengkapnya ditambah dengan kemajuan teknologi baru, Jackson dan timnya menghidupkan Middle-Earth dengan cara yang tidak dapat dibayangkan oleh siapa pun.

2. Inherent Vice (2014)

photo
Salah satu adegan di film Inherent Vice. - (Dok. Warner Bros. Pictures)

 

Hanya ada satu film yang diadaptasi dari karya penulis terkenal Thomas Pynchon. Meskipun novelnya dicintai dan dipuja, terutama di kalangan komunitas film, tulisannya terlalu spesifik dan padat untuk dijadikan film layar lebar. Inherent Vice adalah bukunya yang paling lugas, dan masih merupakan misteri rumit tentang sejarah LA, bahaya nostalgia, dan gerakan tandingan budaya di tahun 1960-an.

Film Paul Thomas Anderson ini sangat setia pada materi sumbernya dan memfokuskan cerita pada pusat romansa. Mungkin diperlukan beberapa kali penayangan untuk memahami sepenuhnya, tetapi Inherent Vice adalah mahakarya noir modern.

Nomor 3...lanjutkan membaca>>

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement