Kamis 30 Nov 2023 22:00 WIB

Keluarga Pasien ICU Bisa Bantu Hindari Risiko Resisten Antibiotik, Begini Caranya

Pasien ICU akan sulit disembuhkan ketika resisten terhadap antibiotik.

Pasien dirawat ICU. Keluarga pasien perlu aktif berkomunikasi dengan dokter tentang penggunaan antibiotik.
Foto: AP/Andreea Alexandru
Pasien dirawat ICU. Keluarga pasien perlu aktif berkomunikasi dengan dokter tentang penggunaan antibiotik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota keluarga ada yang sedang dirawat di ruang perawatan intensif (ICU) di rumah sakit? Orang yang mendampingi pasien dapat melakukan beberapa hal agar menghindari risiko kebal antimikroba atau Resistensi Antimikroba (Antimicrobial Resistance/AMR).

"AMR adalah hal yang serius karena pada kondisi seperti itu akan mengganggu psikologis maupun finansial keluarga dan pasien, sehingga penting membuat konsolidasi bagaimana kita bersama-sama mencegah hal itu terjadi, apa yang harus kita lakukan," kata dokter spesialis anestesi dan konsultan perawatan intensif Pratista Hendarjana pada gelar wicara daring, Rabu (29/11/2023).

Baca Juga

AMR merupakan kondisi ketika bakteri, virus, jamur, dan parasit tidak lagi merespons obat-obatan antimikroba. Kuman biang penyakit menjadi kebal atau resisten terhadap antibiotik (salah satu jenis obat antimikroba), yang akhirnya menyebabkan pasien sulit disembuhkan.

Pratista menjelaskan, peningkatan pemahaman mengenai risiko terjadinya AMR dapat tercapai melalui komunikasi dua arah yang produktif antara tenaga kesehatan dengan pasien atau keluarganya. Ketika terdapat keluarga atau kerabat yang harus dirawat di ICU, sering kali keluarga pasien merasa bingung, takut, dan panik.

 

Akibatnya, mereka sangat mengandalkan petugas kesehatan untuk memberikan solusi. Padahal, komunikasi dua arah diperlukan agar kedua pihak memiliki tingkat pemahaman yang sama tentang kondisi pasien dan berorientasi pada peningkatan kualitas perawatan pasien, termasuk dengan meminimalkan risiko terjadinya AMR di ICU.

"Sebenarnya, AMR bisa saja terjadi di luar rumah sakit atau ICU, tapi bila sudah sapai ICU berarti tingkatannya sudah parah, bisa jadi mengancam nyawa. Pasien atau keluarganya berhak untuk bertanya jenis antibiotik atau antimikroba yang diberikan, dan dokter berkewajiban untuk menjelaskan," ujar Pratista.

ICU merupakan salah satu tempat di mana pasien menerima antibiotik sebagai salah satu terapi utama untuk menyembuhkan infeksi. Pihak keluarga pasien perlu memahami secara utuh tentang diagnosis, tindakan medis, komplikasi, risiko, dan pilihan-pilihan tindakan, sebelum memberikan persetujuan.

Terutama terkait pemberian antibiotik, pihak pasien bisa bertanya lebih jauh mengenai alasan, jenis, dosis, lama penggunaan, manfaat, dan risiko terkait penggunaan antibiotik tersebut di ICU. Pratista menganjurkan agar keluarga pasien aktif bertanya dan konsultasi.

"Itu penting untuk menghindari kemungkinan alergi antibiotik, atau mungkin saja pasien ternyata kemungkinan resisten terhadap antibiotik tertentu, sehingga kami dapat dengan cepat mengganti pengobatan dan menangani lebih cepat," kata Pratista.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement