Jumat 17 Nov 2023 12:03 WIB

Mengapa Tiba-Tiba Sakit Gigi? Ini Pemicunya Menurut Dokter

Nyeri gigi yang tiba-tiba bisa menjadi pertanda gigi berlubang.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Ketika gigi Anda teriritasi, meradang, atau terinfeksi, kemungkinan besar Anda akan mengalami rasa sakit pada gigi Anda.  (ilustrasi)
Foto: Safebee
Ketika gigi Anda teriritasi, meradang, atau terinfeksi, kemungkinan besar Anda akan mengalami rasa sakit pada gigi Anda. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sakit gigi secara umum bisa disebabkan oleh lapisan terdalam gigi atau pulpa mengandung pembuluh darah besar dan saraf, yang merupakan bagian paling sensitif di tubuh Anda. Jadi, ketika gigi Anda teriritasi, meradang, atau terinfeksi, kemungkinan besar Anda akan mengalami rasa sakit pada gigi Anda. 

Dilansir Live Strong, Jumat (17/11/2023), anggota Asosiasi Gigi Negara Bagian New York Christopher Calnon, DDS, berbagi beberapa alasan paling umum mengapa gigi Anda sakit beserta tip untuk membantu Anda mengetahui akar ketidaknyamanan gigi Anda. 

Baca Juga

Pertama, gigi Anda memiliki rongga. Kerusakan superfisial, ujar dr. Calnon, yang dimulai pada permukaan luar gigi, seperti penumpukan karang gigi atau endapan kalsium, umumnya tidak menimbulkan gejala.

Namun, nyeri gigi yang tiba-tiba bisa menjadi pertanda gigi berlubang, karena seiring dengan semakin besarnya ukuran pembusukan dan menyebar ke bagian dalam gigi (mendekati saraf), hal ini dapat memicu sakit gigi atau gejala seperti kepekaan terhadap makanan manis, panas atau dingin. 

 

Dia menyarankan rongga yang lebih kecil (yaitu pembusukan yang dangkal) biasanya ditangani dengan memasang tambalan (bahan yang digunakan untuk mengisi area tempat dokter gigi menghilangkan pembusukan), sedangkan gigi dengan pembusukan yang lebih besar mungkin memerlukan mahkota (tutup pelindung dipasang di atas gigi yang rusak).

“Tetapi, jika pembusukan berlanjut hingga berdampak pada saraf gigi, dapat menyebabkan infeksi sehingga memerlukan perawatan saluran akar atau pencabutan gigi,” katanya, 

Kedua, tambalan Anda rusak. Tambalan gigi tidak bertahan selamanya. Sayangnya, karena waktu atau kebiasaan (seperti menggemeretak), bisa rusak atau kendor. 

Calnon mengungkapkan tambalan gigi yang rusak dapat menyebabkan masalah besar, dan pasien mungkin tidak menyadarinya sampai semuanya terlambat. Dengan kata lain, hingga mereka mengalami rasa sakit yang luar biasa. 

“Tambalan yang sehat memiliki ikatan yang baik antara gigi dan tambalan itu sendiri,” kata dr. Calnon. Hal ini mencegah bakteri masuk ke bawah dan menyebabkan lebih banyak pembusukan. 

“Tetapi, jika tambalannya rusak, segelnya mungkin rusak,” ujar dia. Ini berarti bakteri bisa masuk dan menyebabkan pembusukan. Dia menambahkan masalahnya, karena timbunan masih ada, pembusukan bisa tidak terdeteksi dan tumbuh. 

Dia menyarankan untuk melakukan pemeriksaan gigi secara teratur adalah cara yang bagus untuk mengetahui masalah ini sebelum berkembang menjadi masalah yang lebih besar. Calnon menuturkan, dokter gigi Anda pasti ingin mengganti tambalan sesegera mungkin untuk mencegah terjadinya pembusukan lebih lanjut. 

Ketiga, Anda mengalami infeksi sinus. Pernahkah Anda penasaran mengapa gigi Anda terasa sakit saat sedang sakit atau pilek? Percaya atau tidak, penyebab gigi ngilu bisa jadi merupakan efek samping dari masalah sinus. 

“Infeksi sinus sering kali menyerupai sakit gigi, terutama pada gigi belakang atas,” kata dr. Calnon. Dia menjelaskan itu karena tekanan di rongga sinus dapat diberikan pada saraf gigi di dekatnya sehingga menimbulkan rasa sakit dan sensitivitas. 

Infeksi sinus biasanya disebabkan oleh virus dan akan hilang dengan sendirinya dalam tujuh hingga 10 hari, tapi Anda dapat mencoba beberapa pengobatan alami untuk membantu Anda merasa lebih baik untuk sementara waktu. Jika gejala Anda tidak membaik dalam waktu sekitar 10 hari, temui dokter Anda, yang mungkin akan meresepkan antibiotik jika mereka menentukan Anda menderita infeksi bakteri. “Tetapi, jika tekanan sinus disebabkan oleh hal-hal seperti alergi musiman, dekongestan yang dijual bebas terkadang dapat membantu,” ujar dr. Calnon. 

Keempat, Anda menggeretakkan atau mengatupkan gigi. Jika Anda bertanya-tanya mengapa gigi Anda sakit di malam hari atau saat bangun tidur, bisa jadi itu disebabkan oleh bruxism, suatu kondisi yang terjadi ketika Anda secara tidak sadar menggeretakkan atau mengatupkan gigi. 

“Menggemeretakkan dan mengatupkan sangat umum dan biasanya dilakukan pada malam hari ketika gerakan rahang tidak dapat dikontrol secara sadar,” kata dr. Calnon. 

Beberapa orang juga menggeretakkan gigi saat melakukan aktivitas berat seperti berolahraga, itulah sebabnya gigi Anda mungkin sakit saat Anda menggigit. Masalahnya adalah, kata dr. Calnon, “Tekanan ini memberikan tekanan yang jauh lebih besar pada gigi daripada yang seharusnya diterima,” sehingga menimbulkan rasa sakit dan sensitivitas. Mengatupkan gigi bahkan dapat menyebabkan gigi retak atau terkelupas dan/atau mengikis enamel gigi Anda. 

Menurut John Hopkins Medicine, tanda dan gejala bruxism lainnya meliputi sakit wajah, sakit kepala, dan muncul atau berbunyi klik pada sendi temporomandibular (TMJ). 

Untuk menghentikan kebiasaan bruxism, dokter gigi Anda mungkin akan membuatkan Anda pelindung mulut khusus untuk dipakai di malam hari. Menurut John Hopkins Medicine, pelindung tersebut membantu menyerap kekuatan menggigit dan mengurangi kerusakan pada gigi. 

Belajar menerapkan teknik pengurangan stres, kata dr Calnon, juga merupakan bagian penting dari pengobatan, karena menggeretakkan gigi dan stres memiliki korelasi yang kuat. 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement