Rabu 01 Nov 2023 19:56 WIB

Testisnya tidak Turun, Kapan Bayi Harus Dapat Penanganan?

Testis tidak turun adalah suatu kelainan bawaan yang paling banyak dijumpai,

Bayi laki-laki. Anak lahir prematur atau lahir dengan berat badan rendah memiliki risiko tinggi kejadian testis tidak turun.
Foto: www.freepik.com
Bayi laki-laki. Anak lahir prematur atau lahir dengan berat badan rendah memiliki risiko tinggi kejadian testis tidak turun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis urologi RS Cipto Mangunkusumo (RSCM) dr. Putu Angga Risky Raharja, Sp.U., FICS menjelaskan testis tidak turun kerap terjadi pada bayi yang lahir cukup bulan maupun kurang bulan. Kondisi itu terjadi karena testis tidak berkembang selama masa kehamilan.

"Testis tidak turun adalah suatu kelainan bawaan yang paling banyak dijumpai, angka kejadian anak lahir cukup bulan satu hingga empat persen kalau kurang bulan bisa meningkat 45 persen," ucapnya dalam diskusi kesehatan yang diikuti secara daring di Jakarta, Rabu (1/11/2023).

Baca Juga

Normalnya, testis akan mengalami penurunan saat bayi di dalam kandungan di trimester satu dan masuk ke kantung kemaluan pada akhir trimester tiga. Dokter Angga mengatakan ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko anak kemungkinan mengalami testis yang tidak turun.

Anak lahir prematur atau lahir dengan berat badan rendah, contohnya. Anak yang terlahir kembar juga memiliki risiko tinggi kejadian testis tidak turun.

 

Demikian juga dengan anak yang memiliki riwayat dalam keluarga yang mengalami hal sama. Beberapa penelitian juga mengatakan ada hubungan dengan paparan asap rokok dan konsumsi alkohol pada ibu yang sedang mengandung, yang juga dapat meningkatkan risiko terjadinya testis tidak turun.

Saat anak lahir dengan indikasi testis tidak turun, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dengan meraba, di mana testis tidak turun kemungkinan ada di daerah selangkangan dan masih dalam jalur normal penurunan seharusnya namun belum sampai ke kantung kemaluan. Testis yang masih teraba akan dilakukan operasi terbuka atau pembedahan biasa.

"Tapi kalau misalnya tidak teraba, itu kemungkinan testisnya masih ada di dalam rongga perut. Kalau di dalam rongga perut, untuk operasinya sendiri itu memerlukan tindakan laparaskopi memasukkan alat melalui perut untuk melihat lokasi tesis di dalam perut," kata dokter yang tergabung dalam Ikatan Ahli Urologi Indonesia ini

Dokter Angga juga menjelaskan dari 100 persen testis tidak teraba, kurang lebih ada 40 persen posisinya berada di rongga perut, dan 40 persen lainnya sudah masuk ke dalam selangkangan namun tidak teraba. Sebagian kecil yang memang testis tidak terbentuk atau dalam kedokteran disebut testis mati.

Testis yang mati atau tidak berkembang, menurut dr Angga, terjadi dalam kandungan karena pembuluh darahnya terpelintir sehingga testis hilang. Hal lain lagi jika testis hanya tumbuh satu bagian, akan bertambah besar dari ukuran normal sebagai 'kompensasi' pada testis yang tidak terbentuk pada satu bagian lainnya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement