Kamis 26 Oct 2023 18:52 WIB

Kalimat Ini Sebaiknya tak Dikatakan kepada Fans Superhero Marvel, Bisa Bikin Tersinggung

Marvel Cinemati Universe (MCU) kerap dibandingkan denga DC Extended Universe (DCEU).

Rep: Santi Sopia/ Red: Qommarria Rostanti
Superhero di Marvel Cinematic Universe (MCU). Ada beberapa hal yang sebaiknya tidak dikatakan kepada fans superhero Marvel.
Foto: MCU.
Superhero di Marvel Cinematic Universe (MCU). Ada beberapa hal yang sebaiknya tidak dikatakan kepada fans superhero Marvel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Marvel Cinematic Universe (MCU) telah berkiprah selama 15 tahun. Selama itu, MCU menerima banyak argumen, opini, dan pertanyaan-pertanyaan klasik.

Bukan rahasia lagi bahwa MCU adalah salah satu karya paling mengesankan dalam dunia pembuatan film dengan narasinya yang saling berhubungan dengan lebih dari 40 proyek sejak tahun 2008. Meskipun bukan tanpa kritik dan kekurangan, namun beberapa argumen, dan opini negatif klasik, misalnya bisa mengganggu para penggemar MCU.

Baca Juga

Setelah menyelesaikan Infinity Saga pada 2019, MCU saat ini berada di tengah-tengah Multiverse Saga yang akan berpuncak dengan dua film Avengers baru pada 2026 dan 2027 (Kang Dynasty dan Secret Wars). Pada saat itu, ada serangkaian keluhan dan kritik umum yang kemungkinan besar akan membuat penggemar Marvel tersinggung.

Berikut ini beberapa hal yang sebaiknya tidak dikatakan kepada fans MCU karena diduga dapat membuat mereka tersinggung, seperti dilansir laman Screen Rant, Kamis (26/10/2023):

 

1. MCU terlalu besar dan membingungkan

Kritik arus utama klasik adalah bahwa MCU telah menjadi terlalu besar dan membingungkan untuk bisa dinikmati. Namun, banyak penggemar MCU berpendapat bahwa inilah yang membuat alam semesta yang saling terhubung itu begitu menarik dan unik. 

Film dan serial MCU dapat dinikmati secara individu atau bersama-sama sebagai bagian dari permadani naratif yang lebih besar, sebuah warisan sinematik langka yang kini berusia 15 tahun. Tidak setiap orang harus menikmati keseluruhan MCU atau persilangan terbesar, meskipun itu tentu saja merupakan pilihan untuk mendapatkan hasil maksimal dari apa yang ditawarkan MCU.

2. MCU seharusnya berhenti setelah film Avengers: Endgame

Menyusul kemerosotan yang terlihat dalam proyek-proyek baru-baru ini, ada pendapat yang berkembang bahwa MCU seharusnya berhenti mengikuti peristiwa puncak Avengers: Endgame dan kesuksesan besarnya. Namun, banyak penggemar berat MCU berpendapat bahwa masih ada kesempatan di masa mendatang. Selain itu, banyak proyek MCU terbaik yang muncul setelah Endgame termasuk Spider-Man: No Way Home, "WandaVision", "Loki", "Moon Knight", Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings, Guardians of the Galaxy Vol. 3, dan banyak lagi.

3. DCEU lebih baik dari MCU

Cara terbaik untuk "mengganggu" penggemar MCU adalah dengan berargumen bahwa film-film DC Extended Universe (DCEU) lebih baik dibandingkan film-film Marvel Studios. Penggemar MCU tentu lebih sulit untuk menerima pernyataan bahwa DCEU adalah dunia yang lebih baik secara keseluruhan jika dilihat dari tingkat keberhasilannya. Secara totalitasnya masing-masing, DCEU telah membuat lebih banyak kesalahan dengan lebih sedikit keberhasilan baik secara kritis maupun komersial, sehingga faktanya seluruh alam semesta mereka akan segera di-reboot pada tahun 2025 dimulai dengan Superman: Legacy karya James Gunn.

4. Rencana Thanos tidak masuk akal

Kritik besar MCU adalah rencana awal Thanos di Infinity Saga tidak masuk akal, dimulai dengan memberikan Mind Stone kepada Loki untuk mengeklaim Space Stone serta mempekerjakan Ronan untuk mendapatkan Power Stone seperti yang terlihat di Guardians of the Galaxy. Sebenarnya, elemen yang lebih aneh dari rencana Thanos menunjukkan kemampuan Marvel Studios yang mengesankan untuk bereaksi dan fleksibel dengan narasi demi keseluruhan plot. 

5. Comic Book Movies adalah untuk anak-anak

Meskipun anggapan ini mulai mereda seiring berjalannya waktu, masih ada persepsi umum bahwa film komik hanya diperuntukkan bagi demografi anak muda. Meskipun hal ini benar untuk beberapa film, namun banyak yang sama sekali tidak cocok untuk anak-anak dan bukan untuk penonton yang lebih tua.

Waralaba Deadpool karya Ryan Reynolds adalah contoh utama, kemudian acara Marvel's Defenders yang awalnya ditayangkan di Netflix. Dunia buku komik seperti MCU dan Warner Bros DC Universe memiliki arsip karakter yang cukup banyak, beberapa di antaranya hanya ditujukan untuk orang yang lebih dewasa. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement