Senin 23 Oct 2023 15:47 WIB

Dua Hal yang Perlu Dihindari Setelah Pasang Ring Jantung

Pola hidup tidak sehat akan berdampak buruk pada pasien dengan ring jantung.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Friska Yolandha
Ring jantung dalam kondisi sudah mengembang yang biasa digunakan dalam prosedur Primary PCI untuk pasien serangan jantung.
Foto: Republika/Adysha Citra Ramadani
Ring jantung dalam kondisi sudah mengembang yang biasa digunakan dalam prosedur Primary PCI untuk pasien serangan jantung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemasangan stent atau ring jantung bisa membuka kembali arteri koroner yang semula menyempit atau bahkan tersumbat akibat penumpukan plak di dinding pembuluh darah. Akan tetapi, arteri koroner yang sudah disangga oleh ring jantung bisa kembali menyempit bila pasien tidak melakukan perubahan dalam hidup mereka.

Ring jantung biasanya diberikan pada pasien yang mengalami serangan jantung karena arteri koroner mereka tersumbat. Prosedur pemasangan ring jantung pada pasien yang mengalami serangan jantung dikenal sebagai primary PCI.

Baca Juga

Selain itu, ring jantung juga bisa diberikan kepada pasien yang belum mengalami serangan jantung tetapi sudah mengalami penyempitan arteri koroner. Pada kasus seperti ini, prosedur pemasangan ring jantung dikenal dengan nama PCI yang terencana.

Pemasangan ring jantung merupakan prosedur intervensi non bedah dengan menggunakan selang kecil fleksibel atau kateter. Sebelum ring jantung dipasang, kateter akan dimasukkan melalui pembuluh pergelangan tangan atau pangkal paha menuju arteri koroner yang tersumbat atau menyempit.

 

Setelah itu, balon akan dikembangkan agar arteri koroner kembali melebar. Untuk menyangga agar arteri koroner tetap terbuka, ring jantung akan dimasukkan dan dikembangkan di area tersebut.

"Setelah pasang ring (jantung), aliran darahnya akan muncul lagi," jelas spesialis jantung dan pembuluh darah dari Heartology Cardiovascular Hospital, Dr dr Jajang Sinardja, akhir pekan kemarin.

Pada kasus serangan jantung, prosedur pemasangan ring jantung perlu dilakukan dengan cepat dan tepat. Idealnya, //door to balloon time// atau waktu sejak pasien tiba di IGD hingga primary PCI dilakukan sebaiknya di bawah 90 menit.

Pemasangan ring jantung yang cepat dan tepat memiliki tingkat keberhasilan lebih dari 90 persen untuk mengembalikan aliran darah dari arteri koroner ke otot jantung. Namun di sisi lain, plak yang memicu penyempitan atau penyumbatan arteri koroner juga bisa menumpuk kembali pada area yang sudah disangga oleh ring jantung.

Dengan kata lain, arteri jantung yang sudah dipasangi ring jantung memiliki peluang untuk kembali tersumbat. Penyumbatan ulang ini biasanya dipicu oleh gaya hidup  tidak sehat yang dilakukan oleh pasien.

Untuk mencegah terjadinya penyumbatan kembali pada arteri jantung, Dr Jajang mengungkapkan ada dua hal yang perlu dihindari oleh pasien. Berikut ini adalah kedua hal yang perlu dihindari tersebut.

Pola hidup tidak sehat berperan....

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement