Senin 23 Oct 2023 04:23 WIB

Lima Cara Meredakan Kram Menstruasi dengan Cepat di Rumah

Panas dapat membantu mengendurkan otot-otot yang menyebabkan kram.

Rep: Desy Susilawati / Red: Gita Amanda
Ilustrasi menstruasi (haid)
Foto: Freepik
Ilustrasi menstruasi (haid)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat datang bulan tiba, rasanya tentu tidak nyaman bagi seorang wanita. Mulai dari kram perut, mual, heartburn, kelelahan, pusing sampai nyeri pinggang juga punggung. 

Dokter spesialis kandungan dan kebidanan di Houston Methodist, Dr Mae Kathleen Borchardt, menjelaskan sebagai bagian dari siklus reproduksi normal, tubuh wanita mempersiapkan kehamilan setiap bulannya. Bagian paling terkenal dari proses ini adalah menstruasi, yaitu saat rahim melepaskan lapisannya.

Tujuannya adalah untuk membantu mempersiapkan rahim untuk menerima dan memberi nutrisi pada sel telur yang telah dibuahi. Dengan pelepasan ini terjadi pelepasan darah dan jaringan dari dalam rahim. Namun, menstruasi juga datang dengan gejala mulai dari mengganggu hingga nyeri, termasuk kram.

“Untuk melepaskan lapisannya, otot dan pembuluh darah di rahim berkontraksi. Kontraksi ini dapat menyebabkan kram di perut bagian bawah dan punggung,” kata Dr Borchardt. 

 

Ia menambahkan kram menstruasi dapat terasa berbeda pada setiap wanita. Beberapa hanya mengalami ketidaknyamanan ringan, sementara yang lain mengalami nyeri hebat yang dapat mempersulit aktivitas sehari-hari.

Setelah menstruasi, lapisan rahim Anda tumbuh kembali dan menebal. Seiring berjalannya waktu, ovulasi terjadi. “Jika tidak ada sel telur yang dibuahi setelah ovulasi, ini merupakan sinyal bagi tubuh Anda bahwa inilah saatnya untuk memulai siklus menstruasi lagi,” tambah Dr Borchardt.

Berikut lima cara untuk membantu meredakan kram menstruasi:

1. Berikan panas

“Panas dapat membantu mengendurkan otot-otot yang menyebabkan kram, jadi memberikan panas pada perut atau punggung dapat membantu meredakan nyeri,” kata Dr Borchardt.

Menggunakan bantal pemanas atau berendam dalam air hangat adalah cara yang bagus untuk meredakan nyeri haid, tetapi Anda juga dapat menggunakan bantalan pemanas jika Anda mencari cara yang dapat meredakan nyeri saat bepergian.

2. Minum obat pereda nyeri

Karena kram menstruasi sangat menyakitkan, mungkin cukup jelas bahwa obat pereda nyeri merupakan salah satu solusinya. Namun, jika menyangkut kram menstruasi, apakah semua pilihan pereda nyeri diciptakan sama? 

“Kelas obat pereda nyeri yang berbeda bekerja secara berbeda. Untuk nyeri haid, NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid) cenderung bekerja paling baik karena dapat mengurangi prostaglandin, hormon yang merangsang kontraksi yang menyebabkan kram menstruasi,” jelas Dr Borchardt seperti dilansir laman Houston Methodist, Ahad (22/10/2023).

Ibuprofen (Advil) dan naproxen (Aleve) adalah contoh NSAID. Pastikan untuk meminum masing-masing obat ini sesuai dengan petunjuk label.

“Acetaminophen (Tylenol) juga dapat membantu mengurangi rasa sakit Anda, namun tidak benar-benar mengatasi peradangan apa pun yang mungkin berkontribusi terhadap parahnya kram menstruasi Anda,” tambah Dr Borchardt.

Meskipun beberapa obat mengklaim dapat meredakan nyeri haid secara spesifik, seperti Midol, pastikan untuk memeriksa labelnya karena banyak obat multigejala yang mengandung beberapa bahan aktif, namun tidak selalu mengandung NSAID.

3. Aktivitas fisik

Saat Anda kesakitan, Anda mungkin berpikir yang terbaik adalah bersantai dan beristirahat. Namun aktivitas fisik sebenarnya merupakan pereda nyeri alami.

“Olahraga merangsang pelepasan endorfin, yaitu bahan kimia yang diproduksi oleh tubuh yang membantu menghalangi persepsi rasa sakit,” kata Dr Borchardt.

Selain itu, olahraga juga merupakan cara yang bagus untuk mengurangi stres - yang juga memengaruhi perasaan Anda. 

4. Kurangi stres

“Stres memengaruhi tubuh Anda dalam banyak cara, termasuk menurunkan ambang rasa sakit,” kata Dr Borchardt.

Tentu saja, mengurangi stres lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi mengambil langkah untuk melakukannya dapat membantu Anda meredakan kram menstruasi.

Selain berolahraga, berikut beberapa cara mengurangi stres, yoga, latihan pernapasan dalam, meditasi dan penyuluhan.

5. Dapatkan vitamin dan mineral Anda

Mengonsumsi makanan yang sehat mungkin merupakan cara lain untuk meredakan nyeri haid, karena vitamin dan mineral tertentu telah disarankan untuk membantu mengurangi kram.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan, namun beberapa bukti menunjukkan bahwa vitamin B1, juga disebut thiamin, dan magnesium dapat membantu mengurangi kram menstruasi. Ini adalah dua vitamin dan mineral yang biasanya diperoleh banyak orang dewasa melalui pola makan sehat,” kata Dr Borchardt.

Makanan kaya vitamin B1 dan magnesium meliputi kacang-kacangan dan biji-bijian, bayam, kembang kol, kubis, alpukat, asparagus dan jeruk.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement