Rabu 04 Oct 2023 11:11 WIB

Mpasi Fortifikasi Bisa Dukung Tumbuh Kembang Anak?

Mpasi yang kurang dalam kuantitas dan kualitas dapat menyebabkan anak gagal tumbuh.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Friska Yolandha
Nasi tim ayam untuk MPASI. Ada berbagai pertimbangan dalam memberikan menu mpasi untuk anak.
Foto:

Pada usia tersebut, lanjutnya, anak sudah semakin membutuhkan nutrisi yang kompleks dan tidak cukup hanya diberikan melalui ASI. Anak sudah sangat perlu diberikan dukungan asupan lain melalui Mpasi.

Mpasi yang mendukung tumbuh kembang optimal adalah yang diberikan tepat waktu, cukup kalori, protein, lemak, vitamin, mineral, higienis dan responsif diberikan setelah bayi berusia 6 bulan. ASI dapat diteruskan sampai usia dua tahun. 

"Mpasi yang kurang dalam kuantitas dan kualitas dapat menyebabkan anak gagal tumbuh dan jika berlangsung dalam waktu lama akan menjadi pemicu malnutrisi dan stunting," ujarnya.

Selain mengetahui teorinya, sebenarnya ada masalah lain yang lebih nyata yang dihadapi para ibu. Persoalan itu adalah bagaimana ibu bisa memastikan kualitas nutrisi makanan, mulai dari apakah kualitas bahan bakunya terjamin, apakah proses memasaknya sudah benar sehingga nutrisinya tidak rusak. 

Dari segi pengolahan makanannya saja, sebenarnya cukup sulit memastikan kualitas nutrisi Mpasi olahan sendiri, apalagi bubur tim pinggir jalan. Sebagai gambaran, bayi berusia 6 bulan ke atas membutuhkan asupan zat besi sebanyak 11 mg/hari. ASI hanya menyediakan sekitar 3 persen dari 11 mg zat besi, sehingga sisanya perlu diperoleh dari MPASI. 

Makanan kaya zat besi seperti daging sapi, hati sapi atau ayam, dan ikan harus dikonsumsi dalam jumlah sekitar 400 gram untuk memenuhi kebutuhan zat besi harian. Tentunya itu tidak mungkin dengan kapasitas lambung bayi yang terbatas.

"Disinilah Mpasi fortifikasi sangat bisa digunakan sebagai alternatif nutrisi pendukung tumbuh kembang oleh karena kelebihannya, yaitu sudah ditambahkan vitamin dan mineral sesuai kebutuhan harian," katanya.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Indonesia menunjukkan bayi berusia 6 sampai 24 bulan yang mengkonsumsi MPASI fortifikasi mencatat kadar hemoglobin, zat besi, dan ferritin (pengikat zat besi) yang lebih tinggi dibanding dengan bayi yang mengkonsumsi Mpasi homemade. Dalam berbagai penelitian lain juga telah dibuktikan bahwa nutrisi fortifikasi dapat mendukung pertumbuhan anak secara positif.

Para ibu juga sebaiknya bijak dalam menyikapi nutrisi Mpasi. Ibu harus dapat memastikan kualitas nutrisi seimbang sesuai kebutuhan anak.

"Mari fokus pada kebutuhan nutrisi seimbang anak, terlepas apakah berasal dari nutrisi olahan sendiri atau dibantu oleh nutrisi fortifikasi," ujarnya.

Disamping itu juga para ibu disarankan untuk terus menambah wawasan terkait tumbuh kembang dari sumber-sumber yang valid dan bisa dipertanggungjawabkan. Sehingga lebih bijak dalam mengambil keputusan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement