Sabtu 05 Aug 2023 19:25 WIB

Awas, Salah Pakai Skincare Bisa Merusak Pertahanan Kulit

Bahkan, salah pakai sabun muka juga bisa menyebabkan 'skin barrier'.

Kesalahan dalam memakai produk perawatan kulit, misal yang lebih iritatif, maka bisa merusak pertahanan kulit.
Foto: Pixabay
Kesalahan dalam memakai produk perawatan kulit, misal yang lebih iritatif, maka bisa merusak pertahanan kulit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis kulit dan kelamin Dr dr Fitria Agustina, SpKK, FINSDV, FAADV, mengatakan bahwa kesalahan dalam memakai produk perawatan kulit, misal yang lebih iritatif, maka bisa merusak pertahanan kulit atau skin barrier. "Kandungan skincare yang lebih iritatif, nggak usah jauh-jauh sabun aja yang tidak baik bisa mengganggu atau merusak skin barrier," kata doker spesialis dermatologi dan venereologi lulusan Universitas Indonesia itu dalam diskusi kesehatan kulit bersama La Roche Posay di Jakarta, Sabtu (5/8/2023).

Fitri mengatakan, pertahanan kulit terdiri dari lima komponen yaitu pertama microbial barrier di mana sel microbial menjaga kesehatan kulit, lalu ada physical barrier, imunological barrier dengan fungsi pertahanan tubuh pada kulit, chemical barrier dan neuro sensori barrier untuk memberi peringatan pada kulit terhadap suatu penyakit.

Baca Juga

Dengan terjaganya lima komponen pertahanan kulit tersebut, tentunya kulit senantiasa akan tetap sehat dan tahan terhadap risiko kerusakan kulit. Namun, lanjut Fitria, skin barrier akan rusak jika menggunakan produk perawatan kulit yang tidak sesuai dengan kondisi kulit. Seperti misalnya sabun dengan antiseptik tinggi yang dapat membunuh sel mikrobiom dan krim dengan kandungan tertentu yang dipakai berlebihan.

"Bener kita menggunakan salicylic acid pada saat berjerawat tapi pakainya berlebihan terus dikombinasi sama yang mengandung AHA, tambahin yang retinol jadi over exfoliate, apa yang terjadi skin barrier-nya ngaco," lanjut Fitria.

 

Fitria mengatakan, untuk cuaca panas dan polusi, baiknya memenuhi tiga dasar perawatan kulit seperti sabun cuci muka sesuai kondisi kulit, kemudian memakai pelembab yang disarankan pada setiap jenis kulit dan tabir surya. Tidak hanya perawatan kulit dari luar, Fitria mengatakan kulit juga harus dirawat dari dalam, yaitu dengan makanan bergizi, cukup hidrasi, dan menjalani pola hidup yang sehat.

"Paling sering pola hidup, istirahatnya, olahraganya, kebiasaan-kebiasaan buruk, minum alkohol, begadang, merokok itu juga harus dicegah sehingga dapat hasil yang bagus," katanya.

Ia menyarankan, untuk penuhi asupan gizi seimbang dengan kandungan karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral. Hindari diet yang berlebihan, kenali jenis kulit terutama jika memiliki keturunan masalah kulit dan kelola emosi yang dapat memengaruhi kesehatan kulit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement