Ahad 25 Jun 2023 09:39 WIB

Klaustrofobia Kumat Saat Baca Berita Kapal Selam Titan, Ini Penyebabnya

Klaustrofobia ialah perasaan takut yang sangat intens terhadap ruang sempit/tertutup.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda
Kapal selama wisata itu membawa lima wisatawan untuk melihat puing-puing kapal Titanic
Foto: AP
Kapal selama wisata itu membawa lima wisatawan untuk melihat puing-puing kapal Titanic

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam beberapa hari ke belakang, banyak orang memantau portal berita untuk mengetahui informasi terkini seputar kapal selam wisata Titanic, Titan. Namun, bagi sebagian orang, membaca berita mengenai kapal selam milik OceanGate tersebut justru bisa membuat mereka merasa klaustrofobik.

Seperti diketahui, Titan merupakan kapal selam berukuran kecil yang membawa lima orang penumpang untuk berwisata di laut dalam. Kelima penumpang tersebut berencana akan mengeksplorasi bangkai kapal Titanic.

Baca Juga

Namun, sekitar 1 jam 45 menit setelah penyelaman dimulai, komunikasi dari Titan terputus. Saat itu, tak ada yang mengetahui bagaimana nasib para penumpang Titan. Banyak orang berspekulasi bahwa kelima penumpang terjebak di laut dalam, dan harus bertahan di dalam kapal selam berukuran kecil dengan persediaan oksigen yang terbatas.

Saat ini, sudah diketahui kapal selam Titan mengalami implosi atau ledakan saat sedang menyelam. Implosi ini tak hanya merusak kapal selam, tetapi juga menewaskan semua penumpang dalam waktu singkat.

 

Selama memantau berita mengenai para penumpang Titan, tak sedikit warganet yang merasa klaustrofobik. Hanya dengan membaca berita mengenai tragedi Titan, mereka bisa merasakan gejala-gejala klaustrofobia atau fobia terhadap ruangan tertutup dan sempit.

"Saya amat klaustrofobik hingga merasa tidak enak badan ketika orang-orang bicara mengenai sub (kapal selam) Titanic ini," tulis seorang warganet, seperti dikutip dari Huffington Post pada Sabtu (24/6/2023).

Secara umum, klaustrofobia adalah perasaan takut yang sangat intens terhadap ruang sempit atau tertutup. Klaustrofobia bisa memunculkan gejala yang sangat memengaruhi kehidupan para penderitanya. Gejala klaustrofobia umumnya mirip seperti gejala gangguan kecemasan atau serangan panik.

"(Sebagian gejala tersebut adalah) sulit bernapas, berkeringat atau gemetar, merasa panas dingin, merasa seperti akan pingsan, mual, merasakan ketakutan ekstrim dan merasa harus keluar dari situasi tersebut," jelas psikolog Jessica Rabon dalam siaran podcast Psych Talk.

photo
Fakta mengenai kapal selam Titan yang menjelajahi reruntuhan Titanic. - (Republika)

Gejala klaustrofobia bisa muncul ketika penderita berada di dalam ruangan-ruangan yang tertutup atau sempit. Beberapa contohnya berada di dalam lift, mesin MRI, ruangan tanpa jendela, pesawat, atau kapal selam.

Pada sebagian orang, terpapar informasi bahwa orang lain sedang terjebak dalam ruang tertutup juga bisa memicu timbulnya gejala klaustrofobia. Salah satu contohnya adalah membaca berita mengenai tragedi kapal selam Titan.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement