Rabu 12 Apr 2023 00:17 WIB

Tidur Pakai Penutup Mata, Benarkah Bisa Bikin Tambah Nyenyak?

Pencahayaan buatan berpotensi mempersulit tidur.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Qommarria Rostanti
Seorang wanita tidur menggunakan penutup mata atau masker mata (ilustrasi).
Foto: www.freepik.com
Seorang wanita tidur menggunakan penutup mata atau masker mata (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masker mata atau penutup mata dikenakan sebagian orang saat akan tidur. Tujuannya, untuk menghalangi paparan cahaya sehingga seseorang lebih mudah terlelap. Secara medis, bagaimana efek dari penutup mata untuk mendapatkan tidur yang berkualitas?

Group head scientist, medical, & technical affairs P&G Health, YongChiat Wong, mengingatkan langkah awal untuk tidur lebih nyenyak. Dia menyarankan untuk meredupkan cahaya kamar. Pasalnya, pencahayaan buatan berpotensi mempersulit tidur.

Baca Juga

"Cahaya buatan dapat mempersulit untuk tertidur dengan menekan koordinator tidur alami tubuh kita, melatonin," ujar Wong dikutip dari laman India Today, Selasa (11/4/2023).

Melatonin merupakan hormon yang diproduksi di otak dan mengatur siklus tidur dan bangun. Terkait manfaat memakai penutup mata saat tidur, sudah pernah dibuktikan lewat studi oleh Sleep Journal.

 

Temuan penelitian menunjukkan bahwa menghalangi cahaya sekitar saat tidur dapat meningkatkan kewaspadaan dan memori keesokan harinya. Masker atau penutup mata disebut sebagai alat yang efektif untuk membantu meminimalisasi cahaya buatan yang dapat memengaruhi kualitas tidur. Studi lain pada 2010, yang diterbitkan di National Library of Medicine, menunjukkan hasil serupa.

Riset itu mencermati kondisi para pasien di unit perawatan intensif (ICU). Pasien yang kerap terganggu oleh cahaya dan kebisingan ternyata dapat menghabiskan lebih banyak waktu dalam fase tidur rapid eye movement saat mengenakan masker tidur.

Penutup mata juga memberikan perasaan menenangkan pada wajah dan mata. Tekstur dan bahan lembut dari sebagian besar masker mata yang diproduksi di pasaran memiliki bantalan yang memberikan rasa rileks, lantas membantu untuk tidur lebih cepat.

Akan tetapi, Wong menyoroti bahwa meskipun masker mata bisa membantu tidur lebih nyenyak, itu tidak berguna untuk kesulitan tidur yang disebabkan oleh faktor lain. Contohnya seperti penuaan serta jadwal tidur yang tidak teratur karena pekerjaan atau perjalanan.

"Dalam kasus ini, asupan oral dari suplemen tidur yang mengandung melatonin mendekati waktu tidur dapat mendukung lebih lanjut kebiasaan eksternal untuk membantu siklus tidur kita secara keseluruhan," kata Wong.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement