Selasa 31 Jan 2023 20:08 WIB

Serba-Serbi Psoriasis, Penyakit Kulit Parah yang Pernah Diderita Penyanyi LeAnn Rimes

80 persen tubuh LeAnn Rimes pernah dipenuhi bintik-bintik merah yang menyakitkan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Qommarria Rostanti
Serba-serbi penyakit psoriasis. (ilustrasi)
Foto: www.freepik.com
Serba-serbi penyakit psoriasis. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Superstar musik country LeeAnn Rimes secara terbuka mengungkapkan dirinya merupakan penderita psoriasis beberapa tahun lalu. Psoriasis adalah suatu kondisi terkait kekebalan yang dapat menyebabkan peradangan pada kulit.

Rimes mengatakan kepada majalah Glamour pada 2020, bahwa dia baru berusia dua tahun ketika didiagnosis menderita psoriasis. “Pada saat saya berusia enam tahun, sekitar 80 persen tubuh saya dipenuhi bintik-bintik merah yang menyakitkan semuanya kecuali tangan, kaki, dan wajah saya,” kata Rimes.

Baca Juga

Apakah sebenarnya penyakit psoriasis? Dilansir laman Eat This Not That, Selasa (31/1/2023), psoriasis adalah penyakit yang berefek pada kekebalan yang menyebabkan peradangan serta dapat menyebabkan plak dan sisik yang gatal, juga nyeri pada kulit.

Dokter kulit di Hartford HealthCare Medical Group di Connecticut, Emily Shaughnessy, mengatakan penyebab pasti psoriasis tidak diketahui. “Kami tahu itu adalah kondisi yang berefek pada kekebalan yang menyebabkan kulit kita berubah lebih cepat dari kulit normal, itulah sebabnya Anda mendapatkan lempengan bersisik itu,” ujar Shaughnessy.

 

Dia mengatakan, penyakit psoriasis diduga karena penyebab lingkungan, serta faktor genetik. “Tetapi sangat penting untuk mengetahui bahwa itu tidak menular, jadi Anda tidak dapat menularkannya kepada siapa pun, dan tidak ada yang dapat menularkannya kepada Anda,” kata dia.

Tanda dan gejala psoriasis

National Psoriasis Foundation (NPF) menjelaskan, gejala psoriasis sering dimulai antara usia 15 dan 25 tahun tetapi dapat dimulai pada usia berapa pun. Pria, wanita, dan anak-anak dari semua warna kulit dapat mengembangkan psoriasis.

“Gejalanya bisa sangat bervariasi tergantung pada jenis psoriasis yang Anda miliki, tetapi paling sering pasien dengan plak bersisik merah di siku, lutut, kulit kepala, dan kadang-kadang bahkan bagian tubuh lainnya,” kata Shaughnessy.

Lesi atau plak juga dapat muncul pada kelopak mata, telinga, bibir, lipatan kulit, tangan, kaki, dan kuku. Direktur Program Psoriasis Arthritis di Johns Hopkins Arthritis Center dr Ana-Maria Orbai mengatakan, bentuk paling klasik adalah psoriasis plak. Orang yang menderita psoriasis plak akan mengembangkan lesi yang menonjol ini.

“Ada ruam yang disebut psoriasis guttate, yang terlihat seperti tetesan air hujan. Begitulah namanya dan itu hanya bercak kecil, tapi menyebar ke hampir seluruh tubuh,” kata dr Ana-Maria Orbai.

Jenis psoriasis

Ada lima jenis utama psoriasis yakni genital; kulit kepala; wajah; tangan, kaki, dan kuku; dan psoriasis lipatan kulit. Dr Orbai mengatakan, psoriasis terbalik adalah di mana orang cenderung mengembangkan ruam di lipatan kulit, dan cenderung terlihat berbeda hanya karena kulit di area tersebut memiliki kualitas yang berbeda.

“Ini tidak akan terlalu banyak, tapi akan menjadi merah, dan akan terasa sakit, dan akan mengeluarkan cairan, dan itu sangat tidak nyaman,” kata dia.

Bentuk yang lebih jarang termasuk psoriasis pustular, yang menyerang dua hingga empat persen pasien psoriasis. Ini fitur pustula seperti jerawat di tangan dan telapak kaki yang gatal serta lembut.

Ada juga psoriasis eritrodermik dapat melibatkan hingga 90 persen kulit dan menutupinya dengan ruam merah. Dr Orbai mengatakan, ini cukup parah untuk mengakibatkan rawat inap dan perawatan dengan obat yang ampuh.

Selain itu, psoriasis kuku dapat menyebabkan lubang pada permukaan kuku. Bentuk ekstremnya, onikolisis dapat menyebabkan disintegrasi seluruh kuku.

Perawatan untuk psoriasis

“Terapi topikal masih menjadi landasan pengobatan psoriasis,” kata Direktur Penelitian Klinis dan Kepala Divisi Dermatologi di Henry Ford Health System di Detroit, dr Linda Stein Gold.

Perawatan semacam itu bekerja paling baik jika dikombinasikan dengan terapi lain, terutama untuk psoriasis plak. “Sedikit tergantung pada tingkat keparahannya,” kata dr Shaughnessy.

“Jadi untuk kasus yang lebih ringan, kami sering hanya dapat melakukan perawatan topikal, seperti steroid topikal. Kami juga memiliki boks lampu tingkat medis  yang menggunakan sinar ultraviolet untuk merawat kulit. Itu sangat efektif untuk psoriasis,” ujarnya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement