Sabtu 18 Jun 2022 08:34 WIB

Studi: 14 Persen Populasi di Dunia Kemungkinan Terkena Penyakit Lyme

Penelitian sebut dari 158 ribu responden, sekitar 23 ribu memiliki antibodi Lyme.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah
Sebuah analisis menemukan bahwa lebih dari 14 persen populasi dunia kemungkinan terkena penyakit lyme (Foto: ilustrasi kutu penyebab penyakit lyme)
Foto: Pixabay
Sebuah analisis menemukan bahwa lebih dari 14 persen populasi dunia kemungkinan terkena penyakit lyme (Foto: ilustrasi kutu penyebab penyakit lyme)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah analisis menemukan bahwa lebih dari 14 persen populasi dunia kemungkinan terkena penyakit lyme. Penelitian yang dipublikasikan di BMJ Global Health ini merupakan hasil pemeriksaan terhadap hampir 90 penelitian. Penelitian menjadi gambaran kuat yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang seberapa umum penyakit yang ditularkan melalui kutu itu.

"Sejauh yang saya ketahui, ini adalah pekerjaan seroprevalensi global pertama yang telah dilakukan," kata ilmuwan peneliti senior di Yale School of Public Health, Peter Krause yang tidak terlibat dalam studi baru tersebut.

Baca Juga

Dilansir NBC News pada Sabtu (18/6/2022), seroprevalensi itu mengacu pada pengukuran antibodi dalam darah. Untuk analisis, para peneliti menyusun studi yang melihat bagaimana antibodi umum bereaksi terhadap bakteri borrelia burgdorferi pada manusia, yang menyebabkan penyakit lyme. 

Dari lebih dari 158 ribu orang yang terlibat dalam penelitian tersebut, sekitar 23 ribu memiliki antibodi. Angka itu menunjukkan bahwa mereka saat ini terinfeksi atau pernah terinfeksi.

 

Penyakit lyme adalah penyakit tick-borne yang paling umum di Eropa dan Amerika Utara, tetapi tidak tersebar merata di seluruh dunia. Studi baru menunjukkan bahwa Eropa Tengah memiliki jumlah penduduk tertinggi dengan penyakit lyme (21 persen) dibandingkan dengan sekitar 9 persen di Amerika Utara.

Analisis baru, termasuk peserta dari Asia, Australia, Karibia, Eropa dan Amerika Utara dan Selatan. Karibia memiliki jumlah penderita penyakit lyme terendah hanya 2 persen, mengingat wilayah tersebut sebagian besar terdiri dari negara-negara kepulauan.

"Ada daerah di mana penyakit itu tidak ada," ujar Krause.

Namun, penyakit lyme tumbuh lebih umum dari waktu ke waktu. Sekitar 8 persen orang yang diteliti dari 2001 hingga 2010 memiliki antibodi penyakit lyme, menurut studi baru. Dari 2011 hingga 2021, pangsanya adalah 12 persen.

Di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, kasus penyakit lyme yang dikonfirmasi naik 44 persen dari 1999 hingga 2019. Analisis baru menawarkan beberapa penjelasan untuk tren tersebut. 

Kutu rusa, yang menyebarkan penyakit lyme ke manusia, lebih menyukai iklim yang hangat dan lembab. Meningkatnya suhu global telah mengakibatkan musim panas yang lebih panjang dan musim dingin yang lebih pendek, yang akibatnya memungkinkan kutu menjadi lebih banyak dan tersebar luas. 

Manusia juga merambah kawasan hutan, tempat kutu umumnya hidup. Alasan ketiga adalah populasi rusa telah berkembang, yang memberi kutu lebih banyak kesempatan untuk memberi makan dan bereproduksi.

"Di mana pun rusa berada, jumlah kutu meledak," kata Krause.

Sekitar 70 hingga 80 persen orang yang tertular penyakit lyme mengalami ruam mata di lokasi gigitan kutu, menurut CDC. Ruam biasanya muncul tiga hingga 30 hari setelah gigitan, dan dapat meluas hingga 12 inci. Mungkin terasa hangat saat disentuh tetapi biasanya tidak gatal atau sakit.

Gejala lain, termasuk demam, menggigil, sakit kepala, kelelahan, dan nyeri otot atau sendi segera setelah gigitan kutu. Kondisi ini dapat mempengaruhi orang yang tidak mengalami ruam juga. Sebagian kecil orang mungkin tidak memiliki gejala. 

Namun, dalam kasus yang lebih serius, orang dapat mengalami sakit kepala parah, leher kaku, nyeri saraf, pusing, jantung berdebar, sesak napas, radang sendi, atau kelemahan mendadak atau kelumpuhan pada satu sisi wajah dalam beberapa hari atau bulan setelah gigitan.

"Ada orang yang mengalami episode kelelahan yang lebih lama dan tidak enak badan atau kabut otak, dan kami tidak memiliki pemahaman yang lengkap tentang itu," ujar Krause.

Menurut sebuah penelitian, antibodi terhadap bakteri borrelia burgdorferi dapat bertahan setidaknya selama 16 bulan, dan penelitian lain mengatakan antibodi bisa bertahan hingga 10 atau 20 tahun. Meskipun 14 persen mungkin terdengar seperti tingkat infeksi yang tinggi bagi mereka yang tidak terbiasa dengan penyakit lyme, Krause mengatakan perkiraan itu tidak mengejutkannya.

"Angka-angka ini sedikit lebih tinggi dari yang saya kira, tetapi ini bukan temuan yang revolusioner,” kata Krause.

Cara terbaik untuk menghindari gigitan kutu adalah dengan menjauhi tempat-tempat yang biasa mereka kunjungi, seperti daerah berhutan, semak belukar dengan rerumputan tinggi. Jika mengunjungi lingkungan seperti ini, maka gunakan obat nyamuk dan kenakan baju lengan panjang dengan celana panjang yang dimasukkan ke dalam kaus kaki. Orang yang terkena gigitan kutu dapat mencari antibiotik, tetapi Krause mengatakan tidak selalu menghilangkan gejalanya.

“Meskipun organisme lyme dibunuh dengan antibiotik, organisme itu sendiri tidak rusak dengan baik. Ini semacam berkeliaran dalam bentuk mati," ujar Krause.

Dia mengatakan harus ada vaksin untuk mengatasi permasalahan ini. “Itu mungkin harapan terbaik bagi kami untuk benar-benar mengendalikannya,” kata dia.

Food and Drug Administration (FDA) menyetujui vaksin yang disebut LYMErix pada 1998, yang terbukti mencegah penyakit lyme dalam uji klinis. Namun, GlaxoSmithKline, pengembang vaksin itu, menariknya dari pasar pada 2002.

"Itu berhasil, tetapi perusahaan berhenti menggunakannya karena butuh tiga suntikan dan ada sekelompok orang yang mengklaim, secara salah, bahwa itu menyebabkan radang sendi," ujar Krause.

Krause mengatakan vaksin lyme lain bisa tersedia dalam beberapa tahun. Kandidat dari Pfizer telah menunjukkan janji awal dalam uji coba.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement