Selasa 29 Jun 2021 15:45 WIB

10 Gejala Long Covid yang Perlu Diperhatikan

'Long Covid' merupakan gejala yang tertinggal meski sudah dinyatakan negatif.

Rep: Farah Noersativa/ Red: Nora Azizah
'Long Covid' merupakan gejala yang tertinggal meski sudah dinyatakan negatif.
Foto: www.freepik.com
'Long Covid' merupakan gejala yang tertinggal meski sudah dinyatakan negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meskipun telah banyak fakta mengenai pandemi Covid-19 kita ketahui, namun pastikan fakta penting mengenai gejala long covid yang tak boleh kita lewatkan. Long covid sendiri merupakan beberapa gejala yang mungkin tertinggal pada tubuh kita meskipun hasil tes PCR Covid-19 kita telah dinyatakan negatif.

Kepala CDC Rochelle Walensky mengatakan, meskipun tidak semua orang dengan COVID-19 mungkin memerlukan rawat inap pada saat infeksi, namun, salah satu hasil yang tidak menguntungkan dari COVID-19 adalah sesuatu yang dikenal sebagai 'kondisi pasca-COVID' atau 'long-Covid'.

Baca Juga

“Kondisi pasca-COVID adalah istilah umum untuk berbagai masalah kesehatan fisik dan mental yang terjadi empat minggu atau lebih setelah terinfeksi COVID-19," kata dia.

Penelitian saat ini menunjukkan, hingga 20 persen orang melaporkan gejala kondisi pasca-COVID. Akan tetapi penelitian tambahan masih diperlukan dan sedang berlangsung dengan pendanaan dari NIH dan CDC.

 

Berikut, dilansir laman Eat This, Selasa (29/6), beberapa gejala long Covid yang mungkin Anda tidak sadari setelah mengalami sakit Covid-19.

 

1. Kemungkinan Mengalami Kelelahan

Walensky menyebutkan kelelahan terlebih dahulu, dan seringkali merupakan gejala utama Sindrom Pasca-COVID.  Ini tidak berarti orang merasa sedikit lelah atau mengantuk, atau malas.

Ini bisa berarti bahwa Anda terbaring di tempat tidur, atau jika Anda memaksakan diri melebihi titik tertentu. Tubuh terasa "hancur", seolah-olah pengerahan tenaga itu adalah racun.

Satu penelitian baru-baru ini yang dilakukan pada April, mendefinisikan ini sebagai kelelahan dan malaise, dan juga digambarkan sebagai malaise pasca-berolahraga. penyakit yang diketahui oleh para penderita CFS (Chronic Fatigue Syndrome), myalgic encephalomyelitis.

 

2. Kemungkinan Memiliki Kabut Otak

Dr Anthony Fauci menggambarkan kabut otak sebagai "ketidakmampuan untuk fokus atau berkonsentrasi selama jangka waktu."  Istilah ini hampir identik dengan long hauler, dan ini adalah salah satu gejala yang paling umum dialami oleh mereka.

Mereka mungkin lupa bahwa mereka membuat secangkir teh dan membuat satu lagi, hanya untuk melihat pengaturan pertama di sana. Mereka mungkin mengalami kesulitan memusatkan perhatian pada atau memproses informasi.  mereka mungkin mengalami kesulitan kognitif. Satu studi baru menemukan bukti kerusakan otak pada pasien Long COVID.

 

3. Kemungkinan Sakit Kepala

Sakit kepala ini bisa seperti palu dongkrak dan terasa tidak ada habisnya.  Sakit kepala pada fase akut infeksi SARS-CoV-2 dikaitkan dengan prevalensi sakit kepala dan kelelahan yang lebih tinggi sebagai gejala pasca-Covid jangka panjang. Memantau sakit kepala selama fase akut dapat membantu mengidentifikasi pasien yang berisiko mengembangkan pasca-Covid jangka panjang. Gejala COVID, termasuk sakit kepala pasca-COVID," kata sebuah penelitian baru.

 

4. Masih Mengalami Kehilangan Penciuman atau Perasa Terus Menerus

Anda pernah mendengar hilangnya rasa atau ageusia dan kehilangan penciuman atau anosmia, adalah gejala COVID dan sering kali merupakan pertanda.  Beberapa orang belum mendapatkan kembali indra ini.

 

5. Kemungkinan Pusing Saat Berdiri

Hipotensi ortostatik, atau juga disebut hipotensi postural, adalah bentuk tekanan darah rendah yang terjadi ketika Anda berdiri dari duduk atau berbaring. Hipotensi ortostatik dapat membuat Anda merasa pusing atau sakit kepala, dan bahkan mungkin menyebabkan Anda pingsan.

Hipotensi ortostatik mungkin ringan, dan episode dapat berlangsung kurang dari beberapa menit. Namun, hipotensi ortostatik yang berlangsung lama dapat menandakan masalah yang lebih serius, jadi penting untuk menemui dokter jika Anda sering merasa pusing saat berdiri.

Masih ada beberapa gejala yang termasuk ke dalam long Covid yang amat melelahkan. Selain gejala-gejala di atas, Anda juga bisa mengalami palpitasi jantung atau nyeri dada, kesulitan bernafas, batuk, pegal-pegal, depresi, kecemasan, dan insomnia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement