Jumat 03 May 2024 10:19 WIB

Universal Music Group Berdamai dengan TikTok, Lagu K-Pop Bakal Bisa Dipakai Lagi

Universal Music Group sempat tolak memperpanjang kontrak kerja sama dengan TikTok.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Reiny Dwinanda
Logo TikTok ditampilkan di ponsel. TikTok mencapai kesepakatan baru dengan Universal Music Group.
Foto: AP
Logo TikTok ditampilkan di ponsel. TikTok mencapai kesepakatan baru dengan Universal Music Group.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lagu artis favorit K-Pop akan kembali ke TikTok. Universal Music Group (UMG) dan TikTok akhirnya mencapai kesepakatan baru untuk lisensi yang akan memulihkan katalog jutaan suara UMG di aplikasi.

Namun, menurut siaran pers, katalog jutaan suara UMG akan kembali pada "waktunya". Mereka "bekerja secepatnya" untuk mengembalikan lagu-lagu hit kembali ke TikTok.

Baca Juga

Dilansir Koreaboo, Jumat (3/5/2024), Ketua/CEO UMG Lucian Grainge mengungkapkan babak baru dalam hubungan pihaknya dengan TikTok ini berfokus pada nilai musik, keunggulan seni manusia, dan kesejahteraan komunitas kreatif.

"Kami berharap dapat berkolaborasi dengan tim di TikTok untuk memajukan minat artis dan penulis lagu kami serta mendorong inovasi dalam keterlibatan penggemar sambil memajukan monetisasi musik sosial," ujar Gringe dalam siaran pers.

Gringe juga menyatakan bahwa TikTok dan UMG telah memasuki "era baru kolaborasi strategis". Kesepakatan baru ini "meningkatkan remunerasi bagi UMG dan artis, peluang promosi dan keterlibatan baru untuk rekaman dan lagu mereka, serta perlindungan terdepan di industri sehubungan dengan kecerdasan buatan (AI) generatif".

Menurut CEO TikTok Shou Chew, musik adalah bagian integral dari ekosistem TikTok. Pihaknya senang telah menemukan jalan ke depan bersama UMG.

"Kami berkomitmen untuk bekerja sama untuk mendorong nilai, penemuan, dan promosi bagi semua artis dan penulis lagu UMG yang luar biasa, dan memperdalam kemampuan mereka untuk tumbuh, terhubung, dan terlibat dengan komunitas TikTok," kata Shou Chew.

UMG dan TikTok disebut akan lebih kolaboratif satu sama lain. UMG akan memanfaatkan opsi monetisasi TikTok, seperti yang diluncurkan TikTok Shop tahun lalu.

TikTok juga menginvestasikan "Sumber daya yang signifikan untuk membangun alat yang berpusat pada artis" dengan mengintegrasikan data, analisis, dan kemampuan penjualan tiket yang lebih baik. TikTok juga akan meningkatkan "atribusi artis dan penulis lagu", yang membantu artis menerima pembayaran atas penggunaan suara mereka.

Musik tidak sah yang dihasilkan oleh AI juga akan dihapus oleh kedua perusahaan. Banyak pengguna anonim, seperti Ghostwriter, menjadi populer di aplikasi ini karena membayangkan artis menyanyikan lagu satu sama lain.

Sebelumnya, pada akhir Januari, UMG mengumumkan rencananya untuk menghapus musik artisnya dari aplikasi TikTok mulai 1 Februari karena "kontrak" dengan aplikasi tersebut berakhir. Ketika pembersihan dimulai, artis UMG Barat memang terkena dampaknya, namun BTS dan Blackpink pada dasarnya tidak terpengaruh oleh penghapusan lagu oleh UMG.

Grup dari Hybe adalah salah satu grup K-Pop yang paling sedikit terkena dampaknya karena kesepakatan mereka dengan UMG hanya untuk distribusi. Lagu BTS yang awalnya dibisukan adalah "Bad Decisions" karena merupakan kolaborasi dengan Benny Blanco dan Snoop Dogg.

Namun, hal ini tidak terjadi pada semua grup K-Pop. Unit NCT, SuperM, Red Velvet, &TEAM, dan lainnya mendapati beberapa lagu mereka dihapus.

Rilisan banyak grup dalam bahasa Jepang atau Inggris telah dihapus. Namun, beberapa grup, seperti Twice, kehilangan lagu-lagu tertentu yang populer. "Feel Special", "Cry For Me", dan "Knock Knock", misalnya, telah dihapus.

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak lagu yang dihapus. ONCE memperhatikan lagu-lagu Twice tambahan, termasuk "Set Me Free" dan rilisan solo Jihyo, dibisukan.

Blackpink akhirnya mendapat pukulan juga. Sebagian besar diskografinya, dengan hanya beberapa pengecualian, telah dihapus. Jadi, saat pengguna TikTok memeriksa akun grup tersebut, ada banyak video yang dibisukan.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement