Sabtu 10 Feb 2024 12:48 WIB

Manfaat Mengganti Tangan Saat Vaksin Multidosis

Respons kekebalan yang lebih baik terlihat saat mengganti tangan untuk vaksinasi.

Peneliti menemukan peningkatan respons kekebalan empat kali lipat ketika orang bergantian dari satu tangan ke tangan lain saat divaksinasi terhadap virus SARS-CoV-2.
Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Peneliti menemukan peningkatan respons kekebalan empat kali lipat ketika orang bergantian dari satu tangan ke tangan lain saat divaksinasi terhadap virus SARS-CoV-2.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Orang yang mengambil vaksin multidosis mungkin memiliki respons kekebalan yang lebih baik jika mereka berganti tangan saat mengambil setiap suntikan. Hal itu diungkapkan dalam sebuah studi terbaru.

Dikutip dari Medical Daily, Sabtu (10/2/2024), pada masa lalu, praktisi kesehatan percaya bahwa tangan tertentu yang dipilih untuk pemberian vaksin tidak memiliki efek yang signifikan. Namun, para peneliti di Oregon Health & Science University sekarang menemukan peningkatan respons kekebalan empat kali lipat ketika orang bergantian dari satu tangan ke tangan lain saat divaksinasi terhadap virus SARS-CoV-2.

Baca Juga

Setelah vaksin COVID-19 tersedia pada tahun 2020, para peneliti memutuskan untuk menguji apakah ada perbedaan jika mereka bergantian tangan dalam regimen dua dosis.

"Pertanyaan ini belum benar-benar dipelajari secara menyeluruh, jadi kami memutuskan untuk memeriksanya. Ternyata menjadi salah satu hal yang lebih signifikan yang kami temukan dan kemungkinan tidak terbatas hanya pada vaksin COVID. Kami mungkin melihat fungsi imunologis penting," kata penulis senior Dr Marcel Curlin.

 

Sebanyak 947 peserta yang menerima vaksin COVID-19 dua dosis selama tahap awal pandemi dan hasilnya dipublikasikan dalam Journal of Clinical Investigation.

"Studi baru ini menguji sampel serum yang dikumpulkan pada berbagai waktu setelah vaksinasi. Mereka menemukan peningkatan yang signifikan dalam magnitudo dan kedalaman respons antibodi di antara orang yang "kontralateral" atau satu suntikan di setiap lengan dibandingkan dengan mereka yang tidak," kata rilis berita tersebut.

Respons kekebalan yang ditingkatkan terlihat tiga minggu setelah suntikan penguat kedua dan efeknya berlangsung lebih dari 13 bulan setelah mengambil suntikan penguat. 

"Peneliti menemukan kekebalan yang meningkat terhadap strain SARS-CoV-2 asli dan respons kekebalan yang lebih kuat terhadap varian omicron yang muncul sekitar setahun setelah pergantian lengan," kata rilis berita tersebut.

Studi tersebut mencatat bahwa respons kekebalan secara bertahap meningkat selama empat minggu dari peningkatan 1,3 kali lipat hingga mencapai peningkatan hingga 4 kali lipat terhadap varian omicron dari virus.

Studi ini belum menyelidiki alasan di balik respon kekebalan yang lebih baik dengan bergantian lengan. Namun, para peneliti berspekulasi bahwa memberikan suntikan di setiap lengan mengaktifkan respons kekebalan baru di nodus limfatik yang berbeda di setiap lengan.

"Dengan beralih lengan, orang pada dasarnya memiliki pembentukan memori di dua lokasi daripada satu," kata Curlin.

Meskipun studi ini berfokus pada respons kekebalan terhadap COVID-19, para peneliti mengharapkan hasil serupa untuk vaksinasi multidosis lainnya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement