Sabtu 20 Apr 2024 13:17 WIB

Penderita Covid-19 Terlama di Dunia Wafat Setelah 613 Hari Sakit, Kena Varian Super-Mutant

Kena Covid-19 pada Februari 2022, pria Belanda tak pernah sembuh hingga meninggal.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda
Covid-19 (Ilustrasi). Orang yang paling lama menderita Covid-19 meninggal dunia setelah sakit selama 613 hari.
Foto: Pixabay
Covid-19 (Ilustrasi). Orang yang paling lama menderita Covid-19 meninggal dunia setelah sakit selama 613 hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penderita Covid-19 terlama di dunia meninggal dunia di umur 72 tahun setelah sakit selama 613 hari berturut-turut. Pria asal Amsterdam, Belanda tersebut pertama kali terinfeksi SARS-CoV-2 pada Februari 2022 dan tak pernah sembuh sampai akhirnya meninggal pada Oktober 2023 karena gangguan darah.

Dokter mengungkapkan bahwa pasien tersebut memiliki muatan virus yang tinggi. Tak hanya itu, virus SARS-CoV-2 yang menjangkiti tubuh sang pasien disebut sebagai varian super-mutant baru yang unik.

Baca Juga

Varian ini dianggap unik karena mampu bermutasi cukup lama selama berada di dalam tubuh sang pasien. Kabar baiknya, tak ada bukti yang menunjukkan bahwa pasien tersebut menularkan virus super-mutant baru ini kepada orang lain.

Selain memiliki muatan virus yang besar, sang pasien juga mempunyai masalah sistem imun serius dan kanker. Kondisi ini membuat tubuh sang pasien tidak memiliki sel darah putih atau antibodi yang cukup untuk melawan virus di dalam tubuhnya.

Selama menderita Covid-19, sang pasien beberapa kali dirawat di rumah sakit karena mengalami perburukan gejala. Pasien itu tetap tak kunjung sembuh dari Covid-19 meski telah mendapatkan vaksin dan sejumlah perawatan medis berulang. Dia lalu meninggal dunia pada musim gugur 2023 karena mengalami kekambuhan gangguan darah.

"Durasi infeksi dalam kasus ini ekstrem," ujar Magda Vergouwe dari Amsterdam University Medical Center di Belanda yang akan mempresentasikan kasus sang pasien pada ESCMID Global Congress pada April ini, seperti dilansir The Sun pada Sabtu (20/4/2024).

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement