Selasa 23 Jan 2024 16:18 WIB

Tanda Orang Tua Narsistik, Bisa Bikin Anak 'Tersiksa'

Berikut ini 5 tanda orang tua narsistik menurut konselor keluarga.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Qommarria Rostanti
Orang tua narsistik. (ilustrasi). Ada beberapa tanda orang tua narsistik menurut terapis.
Foto: www.freepik.com
Orang tua narsistik. (ilustrasi). Ada beberapa tanda orang tua narsistik menurut terapis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Memiliki orang tua yang narsistik dapat memengaruhi kesehatan mental dan emosional, harga diri, bahkan hubungan Anda sebagai orang dewasa. Para ahli mengatakan langkah pertama menuju penyembuhan adalah dengan menyadari tanda-tanda bahwa orang tua Anda adalah narsisis.

Hal lain yang perlu ditanamkan dalam diri adalah bukan salah Anda jika mereka tidak mampu memenuhi kebutuhan-kebutuhan inti Anda. Jika menurut Anda orang tua Anda mungkin seorang narsisis, akan sangat membantu jika Anda mencari bimbingan dari ahli kesehatan mental yang dapat membantu Anda belajar menjadi orang tua kembali, menetapkan batasan-batasan yang sehat, dan mengatasi emosi-emosi rumit yang Anda miliki tentang hubungan Anda dengan orang tua Anda.

Baca Juga

Sementara itu, terapis menyarankan untuk mewaspadai tanda-tanda orang tua Anda mungkin memiliki kecenderungan narsistik. Berikut ini merupakan lima tanda orang tua narsistik seperti dilansir Best Life, Selasa (23/1/2024):

1. Sering mendapati diri Anda berusaha keras berhati-hati dengan kata-kata atau tindakan 

 

Konselor profesional berlisensi yang berspesialisasi dalam hubungan keluarga, Carl Nassar, mengatakan orang tua narsistik mengharapkan anak-anak mereka menoleransi semua perubahan suasana-suasana hati yang dramatis dan tidak dapat diprediksi. "Karena emosi mengambil begitu banyak ruang emosional dalam hubungan, Anda belajar untuk menekan emosi-emosi Anda sendiri,” kata dia.

2. Kebutuhan mereka selalu didahulukan

Seiring berjalannya waktu, kata Nassar orang tua yang narsistik secara halus memperkuat gagasan bahwa tugas Anda adalah merawat mereka, bukan sebaliknya. Anda akhirnya belajar harus mengesampingkan perasaan dan keinginan sendiri agar bisa dicintai oleh orang tua Anda. Anak-anak dari orang tua dengan kecenderungan narsistik sering kali mendapati diri mereka berada dalam hubungan atau bahkan pekerjaan di mana mereka cenderung berperan sebagai pengasuh dan mungkin mengalami kesulitan dalam mengakui atau mengungkapkan kebutuhan-kebutuhan mereka sendiri. 

3. Mereka tidak menghormati batasan-batasan

Saat tumbuh dewasa, orang tua Anda mungkin membaca buku harian atau pesan teksmu, atau membagikan informasi pribadi yang tidak pantas kepada Anda secara berlebihan. Kini, sebagai orang dewasa, mereka mungkin sering mampir tanpa pemberitahuan atau mencoba melibatkan diri dalam perselisihan-perselisihan perkawinan Anda. Semua perilaku ini adalah tanda-tanda batasan yang buruk, yang sangat umum terjadi dalam hubungan-hubungan dengan ibu atau ayah yang narsistik.

Seperti yang diungkapkan Nassar, orang tua narsistik tidak menganggap tindakan-tindakan tersebut sebagai pelanggaran karena mereka berhak atas segala hal dalam hidup anaknya. Mereka percaya bahwa mereka berada di atas aturan-aturan dan batasan-atasan, dan akan langsung mengabaikan batasan-batasan yang Anda coba tetapkan, menolaknya, atau menemukan celah-celah di dalamnya. 

4. Mereka tidak merayakan kesuksesan Anda

Psikolog berlisensi dan pendiri atau pemilik DML Psychological Services mengatakan orang tua narsistik akan kesulitan mengakui kesuksesan-kesuksesan Anda karena mereka mengalihkan fokus dari kesuksesan-kesuksesan mereka. Jadi, mereka akan meremehkan apa yang telah Anda capai atau memberi penghargaan pada diri mereka sendiri atas pencapaian-pencapaian Anda. 

"Orang narsisis perlu merasa diakui. Mereka menjadi cemas jika tidak menjadi pusat perhatian," ujarnya.

Meskipun mereka mungkin tidak mengakui kesuksesan Anda secara langsung, Shari B Kaplan, pekerja sosial klinis berlisensi dan pendiri Cannectd Wellness, mengatakan tidak jarang orang tua narsistik membual kepada orang lain tentang apa yang terjadi dalam hidup Anda. Hal ini sering kali hanya merupakan cara bagi mereka untuk memancing pujian tentang pola asuh mereka.

5. Tidak pernah benar-benar meminta maaf

Jika Anda memiliki orang tua yang narsistik, kemungkinan besar Anda jarang, atau bahkan pernah, mendengar permintaan maaf yang tulus. Faktanya, Nassar dan Leno mengatakan orang narsisis akan sering menyalahkan Anda sehingga mereka tidak perlu mengakui kesalahan-kesalahannya.

Nassar mengatakan sebagai orang dewasa, Anda mungkin menyadari bahwa Anda sering mengambil tanggung jawab atas hal-hal yang bukan kesalahan Anda. Ini karena orang tua Anda yang narsistik pada dasarnya telah membuat Anda percaya bahwa Andalah yang selalu disalahkan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement