Jumat 08 Dec 2023 11:26 WIB

Terpilih Jadi Person of the Year 2023 Time, Ini Suara Protes untuk Taylor Swift

Penghargaan Taylor Swift justru memicu kontroversi banyak kalangan.

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Natalia Endah Hapsari
Majalah Time menobatkan penyanyi Taylor Swift sebagai Person of the Year 2023 pada Rabu (6/12/2023).
Foto: EPA-EFE/SARAH YENESEL
Majalah Time menobatkan penyanyi Taylor Swift sebagai Person of the Year 2023 pada Rabu (6/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—Majalah Time menobatkan penyanyi Taylor Swift sebagai Person of the Year 2023 pada Rabu (6/12/2023). Majalah tersebut mengungkapkan bahwa Swift juga wanita pertama yang muncul dua kali di sampul kehormatan tahunan sejak serial tersebut dimulai pada tahun 1927. 

Swift (33 tahun) membuat debut sampul Person of The Year pada tahun 2017 sebagai bagian dari “Silence Breakers,” sekelompok wanita yang membantu memicu perhitungan budaya seputar pelecehan dan penyerangan seksual. Dia muncul bersama pelobi California Adama Iwu, aktris Ashley Judd, seorang pemetik stroberi yang diidentifikasi sebagai Isabel Pascual dan insinyur perangkat lunak Susan Fowler. 

Baca Juga

“Ini adalah hal paling membanggakan dan paling membahagiakan yang pernah saya rasakan, dan hal paling kreatif dan bebas yang pernah saya alami,” kata Swift dalam cerita sampulnya pada Rabu (6/12/2023), dilansir Los Angeles Times, Jumat (8/12/2023). 

Namun, keberhasilan pelantun “Karma” belum bisa dirayakan sepenuhnya lantaran muncul suara protes dari berbagai kalangan, terutama pihak sayap kanan yang tampaknya mulai menganut teori konspirasi. Mereka yang dapat disebut sayap kanan adalah mereka yang menganut paham konservatisme, neokonservatisme, imperialisme, monarkisme, fasisme, reaksionerisme, hingga tradisionalisme di negara-negara Barat.

 

Dilansir The Hindustan Times,  Swift dikenal karena sikapnya yang mendukung legalisasi aborsi dan penolakannya yang vokal terhadap mantan presiden Donald Trump. Karena hal itu dia telah menjadi sasaran kelompok konservatif yang menyusun narasi aneh yang menggambarkannya sebagai senjata politik yang siap menghadapi pemilihan presiden mendatang. 

Eric Conn, pembawa acara podcast ‘HardMen’, menulis di X, “Sungguh memalukan dan menyedihkan bahwa seorang wanita yang memiliki banyak pasangan seksual, tidak mempunyai anak (Taylor Swift), menua dan sendirian dengan seekor kucing, telah menjadi pahlawan di zaman feminis.”

Pengguna lain menulis, ”Miliarder wanita kulit putih Amerika yang bisa mengakhiri genosida warga Palestina dengan postingan IG-nya adalah Person of The Year Time. Omong kosong kulit putih, kekerasan kulit putih, kecintaan kulit putih pada genosida kulit hitam dan cokelat.” 

Mantan penasihat imigrasi Trump, Stephen Miller, ikut serta dan menolak apa yang terjadi di sekitar Swift sebagai sesuatu yang non-organik. Jack Posobiec, seorang tokoh sayap kanan, menyatakan aktivasi “Taylor Swift girlboss psyop,”, yang menghubungkannya dengan berbagai aspek, mulai dari hubungannya hingga perannya dalam operasi Pemilih tahun 2024 untuk Demokrat. 

Jeffrey Clark, mantan pejabat Trump DOJ, mengunggah ulang komentar Posobiec, mengungkapkan keprihatinan tentang pengaruh budaya yang dimiliki oleh Swift. Dia melukiskan gambaran distopia di mana tokoh-tokoh seperti Dwayne “The Rock” Johnson dan Taylor Swift yang mencalonkan diri sebagai presiden menandakan turunnya skenario “Idiokrasi”. 

Ditambah lagi, beberapa kritikus tampak tidak puas tidak hanya dengan pilihan pribadinya. Ada faksi yang kesal karena dia tidak punya anak, dan menunjukkan beragam alasan di balik kritik yang dia hadapi. 

Ini bukan pertama kalinya komentator sayap kanan menyatakan ketidakpuasan atas kesuksesan Swift. Mereka sebelumnya menyuarakan pendapat mereka ketika hubungannya dengan pemimpin-pemimpin diumumkan pada September. Terlepas dari kritik yang tidak beralasan, perjalanan Taylor Swift untuk menjadi Person of the Year tetap menjadi bukti pengaruhnya terhadap musik dan budaya. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement