Rabu 29 Nov 2023 22:40 WIB

Gejala Serangan Jantung: Nyeri Dada Terasa Menyebar ke Rahang, Leher, Lengan, atau Pundak

Gejala serangan jantung berbeda dengan mag.

Nyeri dada (ilustrasi). Nyeri dada merupakan salah satu gejala serangan jantung. Selain itu, penderita juga bisa tampak pucat dan berkeringat.
Foto: www.freepik.com.
Nyeri dada (ilustrasi). Nyeri dada merupakan salah satu gejala serangan jantung. Selain itu, penderita juga bisa tampak pucat dan berkeringat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) dr. Sally Aman Nasution, SpPD-KKV, FINASIM, FACP meminta masyarakat untuk mengenali tanda serangan jantung. Dengan begitu, masyarakat dapat melakukan pertolongan pertama di ruang publik pada orang yang diduga menderita penyakit tersebut.

"Perlu sekali masyarakat mengenali gejalanya. Dan kalau kita bisa mengenali gejalanya secara awal, kita bisa berupaya untuk menyelamatkan nyawa satu orang," kata Sally dalam diskusi bersama media di Jakarta, Selasa (28/11/2023).

Baca Juga

Beberapa tanda peringatan serangan jantung yang dapat dikenali salah satunya, yaitu nyeri atau rasa tidak nyaman di dada dan terasa menyebar di rahang, leher, punggung, lengan, atau pundak. Selain itu, gejala juga dapat diiringi dengan sakit kepala, mual, keringat dingin, dan terkadang disertai sesak napas.

"Kondisi-kondisi seperti ini yang semua masyarakat harus aware dan paham, sehingga kalau ada seseorang yang mempunyai gejala seperti itu di ruang publik, semua mesti aware apakah ini serangan jantung atau bukan dan ke mana harus dibawa untuk dicari pertolongan," kata Sally.

 

photo
Gaya hidup sangat berpengaruh terhadap kesehatan jantung. - (Republika)

Langkah pertolongan tersebut harus dilakukan secara cepat sebab dikhawatirkan penundaan pertolongan akan berakibat fatal, bahkan meningkatkan risiko kematian. Apabila ditemukan orang yang mengalami gejala-gejala serangan jantung saat berada di tempat umum, Sally menyarankan masyarakat untuk bertindak cepat dengan menghubungi nomor panggilan darurat (emergency call).

Selain itu, disarankan pula untuk melakukan resusitasi jantung paru (CPR) sebagai bagian dari pemberian bantuan hidup dasar (basic life support/BLS) pada orang yang diduga mengalami serangan jantung. Menurut Sally, edukasi atau pelatihan mengenai bantuan hidup dasar seharusnya dapat diberikan tidak saja kepada petugas keamanan atau petugas lainnya di lapangan melainkan juga kepada masyarakat umum.

Dengan begitu, siapapun memiliki kemampuan untuk melakukan pertolongan pertama di tengah ruang publik. Di luar negeri, menurut Sally, BLS sudah diajarkan pada masyarakat umum.

"Itu ada kursusnya, setahu saya, memang di Indonesia belum banyak. Tapi saya kira perlu dimotori juga supaya kursus untuk masyarakat ada," kata Sally.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement