Selasa 28 Nov 2023 13:00 WIB

Reaksi Dugaan Islamofobia di Film Gal Gadot Wonder Woman Kembali Mencuat

Gal Gadot juga menghadapi dugaan Islamofobia dalam film Wonder Woman 1984.

Rep: Meiliza Laveda / Red: Friska Yolandha
Gal Gadot dalam Wonder Woman 1984 yang tayang di bioskop pada Juni 2020.
Foto: Dok Warner Bros
Gal Gadot dalam Wonder Woman 1984 yang tayang di bioskop pada Juni 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Reaksi atas dugaan Islamofobia dalam Wonder Woman 1984 muncul kembali setelah keterlibatan aktor Gal Gadot dalam pemutaran film di AS tentang serangan terhadap Israel oleh Hamas. Pemutaran film dokumenter Bearing Witness yang berdurasi 43 menit dari Pasukan Pertahanan Israel (IDF), yang menampilkan cuplikan serangan mendadak tanggal 7 Oktober, mengakibatkan perkelahian massal antara pengunjuk rasa pro-Palestina dan pro-Israel di luar Museum Toleransi Los Angeles pada Rabu (8/11/2023) malam.

Gadot yang dilaporkan membantu mengatur pemutaran film, tidak hadir. Meski begitu, dia yang terkenal karena memerankan karakter Wonder Woman, mendapat kecaman di media sosial atas kontroversi Bearing Witness dan dugaan konten anti-Arab di sekuel Wonder Woman tahun 2020.

Baca Juga

Salah satu subplot kecil dari film tersebut melibatkan karakter Arab yang menuntut agar orang kafir diusir dari tanah air leluhurnya. Beberapa juga mengkritik Gadot selama dua tahun bertugas di IDF dan adegan Wonder Woman 1984 yang menunjukkan karakternya menggunakan rudal untuk menyelamatkan anak-anak Arab.

"Jika ada yang bertanya-tanya, ya, Gal Gadot baru saja memutar video propaganda militer untuk mendukung genosida yang sedang berlangsung terhadap influencer. Itu tidak mengejutkan. Ingat penggunaan rudal untuk menyelamatkan adegan anak-anak Arab di Perang Dunia 84? Dia selalu menjadi pembela kekerasan," ujar @tha_rami, yang memiliki lebih dari 200.000 pengikut di X.

 

Gadot mengecam pembunuhan warga Palestina yang tidak bersalah bersama warga Israel dalam sebuah postingan Instagram beberapa hari setelah konflik yang sedang berlangsung meletus. Dia kemudian menghapus postingan tersebut setelah menghadapi gelombang reaksi balik dari warga Israel yang mengeklaim bahwa pernyataan tersebut terlalu netral.

Kritik atas respons militer Israel terhadap Hamas baru-baru ini meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah korban tewas di Gaza. Meskipun beberapa anggota parlemen progresif dan banyak aktivis pro-Palestina menyerukan gencatan senjata, Israel menolak seruan tersebut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan para pemimpin dunia, termasuk Presiden Joe Biden, sekutu setia Israel, juga menyerukan penghentian kemanusiaan atas permusuhan tersebut. Israel menyetujui jeda harian selama empat jam pada Kamis, tapi menolak permintaan jeda beberapa hari. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement