Ahad 26 Nov 2023 19:13 WIB

Stop Takut-takuti Anak dengan Dokter Gigi

Menakut-nakuti anak ke dokter gigi bisa membuat anak tak mau periksa gigi.

Dokter memeriksa gigi anak (ilustrasi). Orang tua perlu menyempatkan waktu untuk mengedukasi anak tentang kesehatan gigi.
Foto: Republika/ Wihdan
Dokter memeriksa gigi anak (ilustrasi). Orang tua perlu menyempatkan waktu untuk mengedukasi anak tentang kesehatan gigi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Orang tua dinilai perlu menyempatkan waktu untuk mengedukasi anak tentang kesehatan gigi. Edukasi yang dimaksud bisa dengan mengajarkan menyikat gigi, maupun mengajak anak rutin ke dokter gigi. 

"Mulai dari hal simpel seperti mengedukasi cara menyikat gigi yang benar, ajak ke dokter gigi. Sekali lagi jangan takuti anak ke dokter gigi karena itu yang akan membuat mindset (pola pikir) anak takut ketemu dokter gigi," kata pendiri Maesa Dental Clinic drg Mahesa Uswa Eastyqoma, Ahad (26/11/2023).

Baca Juga

Menurut dia, orang tua juga bisa memberikan pujian pada anak ketika bisa menyikat gigi dengan baik dan puji gigi anak yang bersih. Dengan begitu, anak akan terus menjaga giginya agar bersih dan sehat.

Edukasi terkait menggosok gigi sebelum tidur bisa dilakukan selama satu-dua bulan agar terus tertanam di otak anak. Secara langsung anak akan terbiasa dengan kegiatan yang berhubungan dengan kebersihan mulut dan gigi.

 

"Dilakukan secara konsisten sedikit, butuh satu sampai dua bulan karena setelah itu anak akan terekam dan terbiasa," kata dokter lulusan Universitas Moestopo (Beragama) itu.

Upaya lain dalam menjaga kesehatan gigi anak adalah dengan rutin datang ke dokter gigi setiap enam bulan sekali. Tujuannya, untuk mendapatkan perawatan lapisan pelindung gigi yang bisa mencegah gigi mudah berlubang.

Jika sudah menginjak usia 7 atau 8 tahun, tindakan preventif lainnya adalah dengan mengaplikasikan pit and fissure sealent, yaitu lapisan pada gigi geraham untuk bisa terhindar dari gigi berlubang. Selain itu, diperlukan juga scaling atau membersihkan gigi.

Dia juga mengingatkan orang tua untuk datang ke dokter justru pada saat gigi anak sehat dan jangan menunggu sakit. "Jadi ketemu dokter gigi jangan dalam keadaan sakit nanti anak bete, kalau ketemu dokter gigi dalam keadaan sehat pasti happy. Jadi, anak tidak takut ke dokter gigi," kata Maesa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement