Kamis 02 Nov 2023 22:35 WIB

Awas, Sakit Diabetes tidak Terkendali Bisa Sebabkan Kebutaan

Komplikasi penyakit diabetes bisa ke semua organ, termasuk mata.

Gula darah tidak terkontrol pada penyakit diabetes melitus bisa menyebabkan kebutaan.
Foto: www.freepik.com
Gula darah tidak terkontrol pada penyakit diabetes melitus bisa menyebabkan kebutaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis mata sekaligus peneliti di Universitas Indonesia Dr dr Elvioza, SpM(K), mengatakan penyakit diabetes melitus yang tidak terkendali dapat mengakibatkan Diabetik Makular Edema (DME) yang berujung pada kebutaan. “Kadar gula darah yang tidak terkontrol itu bisa menyebabkan komplikasi ke mana-mana, karena diabetes adanya di darah, semua organ bisa kena,” kata Elvioza dalam diskusi medis mengenai kesehatan mata di Jakarta, Kamis (2/11/2023).

DME merupakan penyakit mata serius pada pasien dengan diabetes melitus, kata Elvioza. Ia menjelaskan DME terjadi ketika terdapat kebocoran cairan ke pusat makula dan menyebabkan pembengkakan.

Baca Juga

Makula adalah area yang sensitif terhadap cahaya dan bertanggung jawab untuk memastikan tajamnya penglihatan. Cairan di makula, kata dia, bisa menyebabkan kehilangan penglihatan yang parah atau kebutaan.

“Hampir pasti akan buta,” kata Elvioza.

 

Adapun empat faktor risiko yang dapat menyebabkan DME adalah kontrol glikemik yang buruk, memiliki hipertensi atau tekanan darah tinggi, menderita diabetes selama lebih dari 15 tahun, bahkan berusia 20-79 tahun juga termasuk ke faktor risiko yang dapat menyebabkan DME. Dengan demikian, kata Elvioza, DME dapat menyerang individu yang berusia produktif apabila sosok tersebut merupakan penderita diabetes melitus dengan pola hidup yang tidak sehat.

“Penyakit diabetes ini penyakit yang tidak bisa sembuh, tetapi bisa dikontrol. Jadi, nggak ada istilah sembuh, adanya istilah terkontrol dan tidak terkontrol,” ucapnya.

Elvioza menambahkan, banyak pasien yang menderita diabetes melitus selama puluhan tahun, tetapi tidak terserang DME. Hal tersebut, kata dia, karena pasien tersebut menjalani pola hidup yang sehat.

“Boleh saja diabetes, tetapi kalau terkontrol dengan baik sehingga tidak terjadi komplikasi. Banyak pasien saya kena diabetes 30, 40 tahun, tetapi dia sehat-sehat saja,” kata Elvioza.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement