Kamis 26 Oct 2023 18:23 WIB

Pakar Keuangan 'Buka-bukaan' Soal Pengeluaran yang Disesali Seumur Hidup

Ada beberapa pengeluaran yang orang sesali sepanjang hidup mereka.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Rupiah (ilustrasi). Pakar keuangan mengungkap pengeluaran yang mereka sesali sepanjang hidup.
Foto: dok. Pixabay
Rupiah (ilustrasi). Pakar keuangan mengungkap pengeluaran yang mereka sesali sepanjang hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kita mungkin pernah merasakan penyesalan setelah membeli sebuah barang atau mengeluarkan uang untuk hal tertentu. Pengeluaran bermasalah bisa membawa pelajaran seumur hidup.

Dari pembelian impulsif yang konyol hingga pengeluaran yang tidak perlu, ada banyak jenis transaksi yang disesali orang ketika tiba waktunya untuk membayar tagihan. Untungnya, pengalaman ini dapat membantu menjadikan kita pembeli yang lebih bijaksana.

Baca Juga

“Penting untuk diingat bahwa penyesalan dalam mengeluarkan uang biasanya memiliki pelajaran yang terkait,” kata pendiri Clever Girl Finance, Bola Sokunbi, seperti dilansir Huffington Post, Kamis (26/10/2023).

“Jadi penting untuk menilai apa pelajarannya agar Anda bisa merencanakan keuangan Anda dengan lebih hati-hati pada masa depan. Kita semua membuat kesalahan uang. Yang paling penting adalah kita belajar dari mereka," ujarnya.

 

Di bawah ini, Sokunbi dan pakar keuangan lainnya berbagi penyesalan terbesar mereka dalam pengeluaran dan pelajaran yang mereka peroleh dari kesalahan langkah tersebut:

1. Tas tangan desainer

Salah satu penyesalan terbesar Sokunbi dalam membelanjakan uang adalah barang-barang mewah yang jarang dia gunakan, khususnya tas tangan desainer dan pakaian merek lainnya. Ia ingin membeli barang-barang berkualitas, tetapi harus masuk akal jika menyangkut biaya per pemakaian. 

"Saya memiliki koleksi barang-barang yang jarang saya gunakan, yang akan lebih baik jika uang itu diinvestasikan. Saya mempelajarinya dalam retrospeksi," ujarnya.

Secara pribadi, ia telah belajar untuk benar-benar menilai pembelian yang mahal. Bagaimana cara menggunakan item tersebut? Apakah dia memerlukan barang tersebut? Bisakah uang itu dimanfaatkan dengan lebih baik sebagai investasi? Ini adalah pertanyaan yang ia tanyakan pada dirinya sendiri dan mendorong orang lain untuk bertanya pada diri mereka sendiri juga. 

"Akhirnya, saya mengurangi koleksi tas mewah saya dan menginvestasikan uangnya. Saya kehilangan uang pada beberapa hal dan menghasilkan uang pada yang lain," ujarnya. Namun, jika ia menginvestasikan uangnya, ia akan mendapat lebih banyak keuntungan dari apresiasi dan penggabungan.

2. Macbook terbaru

Perencana keuangan bersertifikat di SoFi, Kendall Meade, mengatakan penyesalan yang ia keluarkan adalah membeli laptop model terbaru. "Saya menyadari bahwa saya akan puas dengan model tersebut sebelum model terbaru, yang biasanya jauh lebih murah. Misalnya, iPhone 14 lebih murah sekitar 100 dolar AS daripada iPhone 15. MacBook Pro lebih mahal 900 dolar AS daripada MacBook Air," ujarnya.

Menurutnya, ini tidak berarti Anda harus selalu memilih opsi yang lebih murah, namun penting untuk menerapkan masa tunggu. Untuk pembelian lebih besar, ia sarankan sebulan. Ini memberi Anda waktu untuk mencari harga terbaik, tetapi juga membandingkan model. Apakah fitur baru ini sepadan dengan biayanya, atau akankah Anda menyadari perbedaannya? 

"Saya membeli MacBook Pro dan bukannya MacBook Air beberapa tahun yang lalu ketika laptop lama saya mati dan menyadari bahwa untuk keperluan saya menggunakan laptop, sebenarnya tidak ada perbedaan selain panel sentuh di bagian atas dan kegembiraan itu hilang dengan cepat," ujarnya.

3. Pesta pernikahan mewah

Pencipta dan pembawa acara podcast keuangan pribadi “Yo Quiero Dinero", Jannese Torres, mengatakan penyesalan pengeluaran terbesar dirinya adalah menghabiskan lebih dari 50 ribu dolar untuk pesta pernikahan yang tidak diinginkan. Terlebih lagi pesta ini hanya untuk "menenangkan" orang tua Latinnya. 

"Mereka ingin saya mengadakan pernikahan seperti dongeng, jadi mereka akhirnya menggunakan 15 ribu dolar AS dari rekening pensiun mereka untuk membantu saya membayar pernikahan saya, sementara saya menanggung sisanya. Saya sekarang sudah bercerai, jadi begitulah," ujarnya. 

Menurut dia, itu benar-benar membuang-buang uang. Jika bisa mengulanginya lagi, ia akan melakukan hal yang jauh lebih kecil (atau lebih baik lagi, jujur saja, tidak menikah sama sekali).

“Hanya karena masyarakat sudah menormalisasi pengeluaran berlebihan untuk hal-hal seperti pernikahan, membeli rumah, atau mobil baru, bukan berarti Anda harus melakukan hal tersebut," ujarnya.

4. Paket asuransi jiwa seumur hidup

“Saya membeli paket asuransi seumur hidup yang sangat saya sesali. Saya berusia 24 tahun dan tidak tahu apa-apa tentang asuransi dan investasi. Saya kehilangan 17 ribu dolar AS setelah saya benar-benar melihat angkanya dan menutup akun," ujar Kara Stevens, pendiri The Frugal Feminista dan penulis Heal Your Relationship with Money. Salah satu pelajaran terbesarnya adalah jangan terburu-buru membeli apa pun, terutama produk keuangan yang belum Anda ketahui. 

 5. Kartu kredit baru

Direktur perencanaan keuangan di Edelman Financial Engines, Cimalie Zoy, mengungkapkan pada awal 1990-an ketika ia masih mahasiswa baru di The University of Texas, perusahaan kartu kredit berbaris di dekat kampus. Mereka membagikan kaus sekolah jika mendaftar untuk mendapatkan kartu kredit. Sebelum ia menyadarinya, ia telah mencapai maksimal tiga kartu berbeda saat masih menjadi mahasiswa penuh waktu dan tidak memiliki pekerjaan. 

"Lucunya, saya tidak bisa memberi tahu Anda apa yang saya beli. Saya baru tahu bahwa saya telah mengumpulkan lebih dari 10 ribu dolar utang kartu kredit. Saya ingat memasukkan kartu-kartu itu ke dalam kantong Ziploc, mengisinya dengan air, dan membekukannya. Saya pikir jika saya benar-benar dalam keadaan darurat, saya harus bekerja keras untuk mencairkan kartu-kartu itu," ujarnya.

Butuh waktu lebih dari satu tahun baginya untuk bekerja paruh waktu selama dua tahun terakhir kuliahnya untuk melunasi tagihan kartu-kartu itu. Pelajaran terbesar yang ia pelajari adalah pentingnya menggunakan kredit secara bijak dan hemat.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement