Sabtu 05 Aug 2023 06:21 WIB

Dokter Gizi: Sering Konsumsi Mi Instan Picu Obesitas

Kandungan di dalam mi instan memungkinkan seseorang terkena obesitas.

Kandungan di dalam mi instan bisa memicu obesitas apabila sering dikonsumsi.
Foto: www.maxpixel.com
Kandungan di dalam mi instan bisa memicu obesitas apabila sering dikonsumsi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar gizi dr Eva Kurniawati, MGizi, SpGK, mengingatkan masyarakat untuk tidak sering dan rutin mengonsumsi mi instan. Pasalnya, bisa berdampak buruk bagi tubuh, seperti obesitas dan sindrom metabolik.

Eva yang juga anggota tim dokter spesialis RS Pelni itu, mengatakan bahwa kandungan mi instan, yakni karbohidrat, lemak, serta natrium yang tinggi, namun rendah protein, serat, vitamin, dan mineral. 

Baca Juga

"Obesitas merupakan penumpukan lemak yang berlebihan akibat ketidakseimbangan asupan energi dengan energi yang digunakan dalam waktu lama," kata Eva, Jumat (4/8/2023).

Data Riset Kesehatan Dasar (Riskedas) 2018 menunjukkan prevalensi obesitas pada balita sebanyak 3,8 persen dan pada usia 18 tahun ke atas sebesar 21,8 persen. Angka ini menunjukkan kenaikan khususnya pada usia di atas 18 tahun, bila dibandingkan dengan data Riskesdas 2013 yakni sebesar 15,4 persen.

 

Kondisi obesitas bisa disebabkan beberapa faktor seperti makanan, kurangnya aktivitas fisik, stres yang menimbulkan inflamasi dan berujung penumpukan lemak, serta kurang tidur atau kelebihan tidur. Khusus untuk makanan, merujuk analisis survei konsumsi Kementerian Kesehatan pada tahun 2014, sekitar 40,7 persen masyarakat Indonesia mengonsumsi makanan berlemak, kemudian 53,1 persen mengonsumsi makanan manis, 93,5 persen kurang konsumsi sayur dan buah, serta 26,1 persen kurang beraktivitas fisik.

Kementerian Kesehatan merekomendasikan Isi Piringku yang mengacu pada lima kelompok pangan yakni makanan pokok, lauk-pauk, sayur, buah dan air putih, guna mencegah obesitas.

Rekomendasi ini membagi piring untuk sekali makan yakni sepertiga piring lauk pauk, sepertiga piring berisi buah, dua per tiga berisi sayuran dan dua per tiga sisanya makanan pokok. Selain itu, direkomendasikan pula konsumsi delapan gelas air putih, serta rutin beraktivitas fisik selama 30 menit per hari.

Selain obesitas, senada seperti disampaikan Eva, studi yang dilakukan peneliti dari Harvard School of Public Health (HSPH) tahun 2014 menunjukkan mereka yang sering mengonsumsi mi instan ditemukan lebih mungkin mengalami sindrom metabolik, obesitas, dan tekanan darah tinggi, kolesterol, yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement