Ahad 11 Jun 2023 22:16 WIB

Pekerja Kantoran Kerap Jalani Sedentary Lifestyle, Apa Bahayanya?

Lawan rasa malas bergerak dan tingkatkan motivasi untuk lebih banyak aktivitas fisik

Pekerja berjalan di JPO kawasan perkantoran Sudirman, Jakarta, Selasa (2/5/2023).
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pekerja berjalan di JPO kawasan perkantoran Sudirman, Jakarta, Selasa (2/5/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gaya hidup yang semakin modern didukung berbagai kemudahan dari teknologi yang semakin maju di segala aspek kehidupan telah memberikan banyak kemudahan. Sayangnya, ini mengakibatkan banyak orang cenderung menjadi mager (malas gerak) dan jarang melakukan aktivitas fisik yang dikenal dengan fenomena gaya hidup sedentary (sedentary living).

Gaya hidup Sedentary menurut Kementerian Kesehatan mengacu pada segala jenis aktivitas di luar waktu tidur dengan karakteristik keluaran kalori sangat sedikit. Berdasarkan durasi waktu, gaya hidup sedentary terbagi atas level rendah dalam durasi < 2 jam, level menengah dalam durasi 2–5 jam, dan level tinggi dalam durasi > 5 jam. 

Baca Juga

Gaya hidup sedentary kerap terjadi di kalangan pekerja kantoran yang nyaris setiap harinya lebih banyak duduk dalam ruangan selama delapan jam sampai 10 jam per hari dengan aktivitas yang monoton hanya di depan komputer dan sesekali meeting dalam ruangan rapat. Saat makan siang, tetap di ruangan sehingga jarang mengeluarkan banyak tenaga dan kurang berjalan kaki. Ngemil dan ngopi atau minuman kekinian sering juga jadi pelengkap saat bekerja. Kebiasaan-kebiasaan ini tentunya berisiko masuk dalam sedentary level tinggi. 

Senior Manager Medical Underwriter Sequis dr Fridolin Seto Pandu menganjurkan agar masyarakat modern mengurangi kebiasaan gaya hidup sedentary. Caranya, dengan melawan rasa malas untuk bergerak dan meningkatkan motivasi diri untuk lebih banyak melakukan aktivitas fisik. 

 

"Gunakan sisa waktu makan siang Anda untuk melakukan aktivitas ringan, seperti berjalan kaki," kata Seto melalui keterangan tulis, Sabtu (10/6/2023).

Lalu pada saat bekerja, hindari posisi duduk yang dapat menyebabkan sakit punggung dan leher. Dalam kondisi ideal saat duduk, usahakan postur tubuh dalam keadaan tegak. Posisi kaki juga penting diperhatikan, biasakan kaki selalu ada di lantai sehingga peredaran aliran darah lebih lancar.

Lakukan peregangan tubuh sekitar lima menit hingga 10 menit di sela-sela waktu kerja. Sangat baik jika setidaknya tiga kali atau empat kali sepekan berolahraga selama 30 menit hingga 40 menit agar tubuh tetap bugar.

Ada risiko kesehatan yang berpotensi timbul dari gaya hidup sedentary, seperti obesitas, diabetes, penyakit jantung. Penyakit-penyakit ini berbahaya bagi tubuh. Selain menyarankan untuk melakukan aktivitas fisik, Fridolin juga menyarankan agar para pekerja kantoran melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala untuk mencegah penyakit sedari dini.

Pemeriksaan kesehatan yang dapat dilakukan antara lain pemeriksaan hipertensi untuk mencegah stroke, pemeriksaan pap smear untuk mencegah kanker serviks, dan MCU (medical check up) sebagai pemeriksaan menyeluruh untuk mengetahui potensi penyakit kritis pada tubuh. Pemeriksaan dini, merupakan langkah preventif karena ada beberapa penyakit kritis dapat dideteksi pada stadium awal. Dengan demikian masih ada kesempatan harapan hidup yang lebih tinggi. 

Sebagai solusi lainnya dari potensi terjadinya penyakit kritis akibat gaya hidup sedentary agar tidak mengganggu kondisi finansial, Sequis senantiasa mendorong masyarakat memiliki asuransi kesehatan dan asuransi penyakit kritis. Fungsi asuransi tersebut sebagai jaring pengaman finansial agar saat terkena risiko sakit, kondisi keuangan tetap terjaga karena perusahaan asuransi yang akan menanggung biaya pengobatan sesuai manfaat polis yang dimiliki oleh nasabah.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement