Rabu 24 May 2023 15:15 WIB

Kasus Kematian Akibat Perkenalan Via Medsos Sering Terjadi, Remaja Harus Tahu Netiket

Netiket sangat penting dikenalkan oleh pihak terkait dengan penyelenggara internet.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda
Remaja pengguna media sosial (Ilustrasi). Netiket memiliki fungsi yang sama dengan etika yang ada di dalam lingkungan sosial manusia, yaitu merupakan tata krama atau sopan santun yang harus diperhatikan dalam pergaulan agar hubungan selalu baik.
Foto: www.freepik.com
Remaja pengguna media sosial (Ilustrasi). Netiket memiliki fungsi yang sama dengan etika yang ada di dalam lingkungan sosial manusia, yaitu merupakan tata krama atau sopan santun yang harus diperhatikan dalam pergaulan agar hubungan selalu baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kematian anak Penjabat (Pj) Gubernur Papua Pegunungan Nikolaus Kondomo berinisial ABK (16 tahun) menyisakan pelajaran penting bagi remaja dan orang tua. Sebelum meninggal dunia, korban diperkosa oleh tersangka AN, pemuda berusia 22 tahun yang baru mengenal korban melalui media sosial sejak 3 Mei 2023.

Pengamat internet, Judith MS Lubis, mengaku sangat sedih mendengar berita tersebut. Terlebih, kematian akibat perkenalan via medsos sudah acap kali terjadi. Ia menilai insiden tersebut bisa terjadi karena kurangnya ilmu atau etika berinternet (netiket) tentang dampak dari media sosial pada remaja.

Baca Juga

"Sosialisasi yang dilakukan oleh para penyelenggara internet ke remaja masih kurang," kata Judith kepada Republika.co.id, Rabu (24/5/2023).

Oleh karena itu, menurut Judith, netiket itu sangat penting dikenalkan oleh pihak-pihak yang terkait dengan penyelenggara internet. Edukasi itu perlu digulirkan ke berbagai pihak secara simultan tanpa henti untuk mencegah terulangnya kasus perkenalan di media sosial yang berujung pada tindak kejahatan.

 

Netiket atau nettiquette adalah etika dalam berkomunikasi lewat internet. Netiket memiliki fungsi yang sama dengan etika yang ada di dalam lingkungan sosial manusia, yaitu merupakan tata krama atau sopan santun yang harus diperhatikan dalam pergaulan agar hubungan selalu baik.

"Tugas ini bukan hanya tanggung jawab pemerintah melainkan operator seluler, produsen ponsel, dan lainnya," ujarnya.

Judith mengatakan semua pihak memiliki tanggung jawab untuk edukasi, bukan hanya menjual produk atau akses data tanpa berpikir dampaknya bagi pengguna remaja. Judith mengungkapkan saat ini banyak anak usia dini sudah miliki akun akun media sosial tanpa dibekali tanggung jawab dan tak mengerti bahaya maupun dampak gunakan media sosial tanpa pendampingan orang tua.

"Yang dikejar jumlah followers tanpa menyadari bahaya atau sisi lain dari media sosial itu sendiri," kata Judith.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement