Jumat 12 May 2023 21:42 WIB

Cegah Anak Lahir dengan Talasemia, Pasangan yang Hendak Menikah Perlu Jalani Analisis Hb

Kelahiran anak dengan talasemia bisa dicegah.

Bayi baru lahir (ilustrasi). Talasemia memang tidak bisa disembuhkan, tetapi kelahiran anak dengan talasemia bisa dicegah dengan melaksanakan pemeriksaan darah dan analisis Hb sebelum calon orang tua menikah.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Bayi baru lahir (ilustrasi). Talasemia memang tidak bisa disembuhkan, tetapi kelahiran anak dengan talasemia bisa dicegah dengan melaksanakan pemeriksaan darah dan analisis Hb sebelum calon orang tua menikah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis anak Teny Tjitra Sari menyarankan pasangan yang hendak menikah menjalani pemeriksaan darah dan analisis hemoglobin (Hb). Itu penting untuk mengetahui kemungkinan adanya kelainan darah yang bisa diturunkan kepada anak.

"Sebelum menikah harus periksa darah dulu, karena pemerintah ingin pasangan yang menikah harus sehat semua, agar keluarga bahagia, jadi, kalau bisa tes sampai analisis Hb biar tahu dan mencegah kalau memang ayah dan ibu pembawa sifat," kata dr Teny dalam diskusi daring yang diselenggarakan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta dalam rangkaian peringatan Hari Thalassemia Sedunia tanggal 8 Mei, Jumat (12/5/2023).

Baca Juga

Dokter Teny mengingatkan agar calon orang tua yang merupakan pembawa sifat talasemia sebaiknya tidak menikah dengan sesama pembawa sifat. Sebab, penyakit ini memang diwariskan dari ayah dan ibunya.

"Ayah pembawa sifat dan ibu pembawa sifat, maka kemungkinan anak 25 persen menderita talasemia mayor, 50 persen seperti ayah dan ibunya, dan 25 persen normal," ujar dokter dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu.

 

Teny menjelaskan bahwa talasemia memang tidak bisa disembuhkan, tetapi kelahiran anak dengan talasemia bisa dicegah dengan melaksanakan pemeriksaan darah dan analisis Hb sebelum calon orang tua menikah. Diagnosis talasemia ditegakkan melalui analisis Hb.

"Tetapi ini tidak bisa dilakukan di puskesmas, harus di rumah sakit besar, minimal tipe B, atau laboratorium swasta, agar tahu ini talasemia dan jenis apa. Kalau (rumah sakit) tipe B tidak bisa, tipe A juga bisa beberapa, misalnya di RSCM Jakarta Pusat," katanya.

Pasangan pembawa sifat talasemia yang telanjur menikah dan memiliki anak, menurut Teny, sebaiknya segera membawa anak untuk menjalani tes darah dan analisis Hb.

"(Penderita) talasemia memang harus selalu mendapatkan transfusi, tetapi usahakan ambil sampel darah dulu sebelum transfusi, itu bisa dilakukan hampir di semua fasilitas kesehatan. Karena, kalau anak Hb-nya rendah, dia tidak bisa beraktivitas dengan baik, anak bisa sesak nafas, dan ini mengancam jiwa," katanya.

Teny menyarankan analisis Hb pada anak yang diduga mengalami  talasemia tidak terburu-buru dilakukan apabila anak telanjur mendapatkan transfusi darah. Menurut dia, waktu yang tepat untuk menjalani analisis Hb adalah tiga sampai empat pekan setelah transfusi darah, saat kadar Hb sudah turun sekitar 7 gr per desiliter.

"Kalau memang disangka talasemia, tetap harus analisis Hb, tetapi jangan cepat-cepat dilakukan setelah transfusi, karena nanti yang diperiksa darah orang lain, bukan darah anak itu," katanya.

Teny juga menyampaikan beberapa gejala talasemia yang perlu menjadi perhatian orang tua. Anak bisa tampak wajah pucat, mata kuning, dan perut buncit.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement