Jumat 12 May 2023 17:54 WIB

Ini Alasan Pasien Talasemia Dilarang Makan Hati Sapi

Pasien talasemia juga harus membatasi pangan dengan vitamin C tinggi.

 Seorang pasien yang menderita Talasemia menerima tranfusi darah. Pasien talasemia cenderung memiliki terlalu banyak zat besi yang menumpuk di dalam darah.
Foto: EPA-EFE/SAMIULLAH POPAL
Seorang pasien yang menderita Talasemia menerima tranfusi darah. Pasien talasemia cenderung memiliki terlalu banyak zat besi yang menumpuk di dalam darah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter Spesialis Anak Konsultan Hemato-Onkologi Kelompok Staf Medis Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Dr dr Teny Tjitra Sari, SpA(K), MPH,melarang anak dengan talasemia diberi makanan berupa hati sapi dan ayam. Alasannya hati memiliki kandungan zat besi tinggi.

"(Pilih) makanan yang zat besinya rendah, yaitu mungkin tidak daging berwarna merah, jeroan jangan. Yang sudah pasti jangan hati sapi, hati ayam karena zat besinya tinggi," kata Teny dalam sebuah acara daring, Jumat (12/5/2023).

Baca Juga

Pasien talasemia cenderung memiliki terlalu banyak zat besi yang menumpuk di dalam darah. Pasien jadi perlu membatasi makanan tinggi zat besi seperti yang ada pada daging merah, ikan, dan beberapa sayuran semisal bayam. Produk lain, seperti sereal dan jus jeruk, mungkin juga mengandung ekstra zat besi.

Selain itu, pasien anak talasemia juga harus membatasi makanan atau asupan yang mengandung vitamin C karena dapat menyerap zat besi ke tubuh. Teny masih membolehkan pasien mengonsumsi jeruk yang dikenal salah satunya mengandung vitamin C, namun jumlahnya dibatasi hanya satu buah.

"Ada minuman yang sampai 1.000 mg, jangan, atau tablet yang 500 mg. Ada buah-buahan yang sudah dikeringkan yakni kismis itu vitamin C-nya tinggi, itu juga tidak boleh. Jeruk boleh (vitamin C) cuma 75 mg, paling hanya boleh satu buah," kata Teny.

Sebaliknya, dia menyarankan pasien memperbanyak asupan susu. Karena salah satu kandungan di dalamnya yakni kalsium selain bisa menghambat zat besi juga memberikan nutrisi pada tulang.

Thalassemia atau talasemia adalah penyakit kelainan darah yang diwariskan (yaitu diturunkan dari orangtua ke anak melalui gen) sehingga tubuh tidak membuat cukup protein yang disebut hemoglobin. Seseorang dengan talasemia biasanya mengalami wajah pucat akibat kadar hemoglobin yang rendah, mata yang kuning dan perut membuncit akibat pembesaran hati dan limpa.

Teny menuturkan, karena termasuk penyakit bawaan lahir, pasien talasemia memerlukan tata laksana yang baik sejak kecil hingga dewasa antara lain transfusi darah dan obat-obatan untuk menunjang kualitas hidupnya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement