Jumat 24 Nov 2023 19:03 WIB

Cara Atasi Diare Anak Secara Mandiri di Rumah

Pertolongan pertama ialah dengan melakukan penggantian cairan.

Diare pada anak dapat ditangani secara mandiri di rumah.
Foto: www.freepik.com
Diare pada anak dapat ditangani secara mandiri di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Unit Kerja Koordinasi Gastrohepatologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr. Himawan Aulia Rahman, Sp.A memberikan beberapa rekomendasi untuk orang tua dapat menangani anaknya yang diare secara mandiri di rumah.

Untuk mencegah tingkat fatalitas dari penyakit pencernaan itu, ia menyarankan dilakukannya pertolongan pertama pada diare.

Baca Juga

"Pertama ialah dengan melakukan penggantian cairan. Saat ini yang aksesnya paling banyak dan mudah didapatkan di seluruh Indonesia ialah pemberian oralit," kata dokter Himawan dalam diskusi daring bersama IDAI, Jumat (24/11/2023).

Dokter Himawan mengatakan penggantian cairan bisa dilakukan pada anak yang diare asalkan anak masih dalam kondisi aktif dan tidak mengalami dehidrasi.

 

Pemberian cairan pengganti penting dilakukan karena pada dasarnya diare membuat anak kehilangan cairan tubuh lewat feses, dengan komposisi tubuh anak yang didominasi oleh cairan maka ketika diare pemberian cairan pengganti perlu dilakukan untuk menjaga stabilitas tubuh.

"Orang tua bisa memberikan dengan patokan 10 mililiter (oralit) perkilogram setiap terjadi diare cair. Jadi misalnya anak memiliki berat badan 10 kilogram artinya pemberiannya sebanyak 100 mililiter setiap terjadi diare cair," katanya.

Selain oralit, dokter lulusan Universitas Indonesia itu juga merekomendasikan orang tua dapat memberikan suplementasi Zinc atau Seng yang merupakan zat besi.

Menurutnya Seng memberikan manfaat dalam memperbaiki sel-sel usus yang bermasalah saat diare sehingga dengan pemberiannya diharapkan durasi diare pada anak bisa semakin berkurang.

Orang tua juga direkomendasikan untuk memberikan menu makanan anak yang sama seperti saat anak sehat dengan tujuan untuk menjaga asupan nutrisinya.

Pemberian makanan dengan menu normal tersebut bisa diberikan asal anak tidak mengalami masalah lain seperti muntah-muntah.

Lalu apabila menyajikan makanan dengan konsistensi lunak, ada baiknya orang tua menyiapkan makanan dalam porsi kecil namun pemberiannya harus sering sehingga asupan gizi untuk tubuh tetap terjaga.

"Karena pada dasarnya usus yang diare itu tetap butuh asupan (gizi), alasan diberikan makan secara cepat itu bisa mengurangi risiko malnutrisi," katanya.

Langkah-langkah tersebut dinilai Himawan dapat membantu lebih cepat penyembuhan anak dari diare, bahkan apabila disiplin diare pada anak bisa selesai di bawah tujuh hari.

Ia menegaskan agar orang tua harus bersabar menjalani pengobatan tersebut karena tidak ada pengobatan instan untuk diare.

"Tidak ada obat instan untuk menyetop diare pada anak, butuh waktu untuk usus normal sehingga konsistensi tinjanya bisa normal lagi," ujar Himawan.

Orang tua disarankan membawa anak diare ke fasilitas kesehatan untuk penanganan tenaga medis lebih lanjut apabila terjadi beberapa penyimpangan seperti feses anak berdarah, diare disertai muntah, atau pun anak sudah mengalami dehidrasi.

sumber : ANTARA
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement