Ahad 30 Apr 2023 16:40 WIB

Cuaca Panas Masih Sampai Mei, Prof Tjandra Beri Tips Lindungi Diri

Cuaca panas masih akan berlangsung hingga Mei.

Warga beraktivitas saat cuaca terik di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (24/4/2023). Cuaca panas diperkirakan masih akan berlangsung hingga Mei 2023.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Warga beraktivitas saat cuaca terik di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (24/4/2023). Cuaca panas diperkirakan masih akan berlangsung hingga Mei 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar kesehatan Prof Tjandra Yoga Aditama meminta seluruh masyarakat untuk melindungi diri dari cuaca panas dengan tetap terhidrasi dengan baik. Itu penting agar terhindar dari berbagai macam penyakit.

"Sehubungan dengan adanya cuaca panas sebagaimana yang dinyatakan oleh kepala Pusat Layanan Iklim Terapan BMKG bahwa temperatur naik pada April dan Mei 2023, kita perlu menjaga diri agar terhindar dari masalah kesehatan," katanya kepada Antara di Jakarta, Ahad (30/4/2023).

Baca Juga

Tehidrasi adalah kondisi di mana tubuh seseorang cukup minum atau mendapatkan kecukupan harian hidrasi atau cairan. Tjandra menjelaskan bahwa pada umumnya kebutuhan air untuk tubuh manusia harus terpenuhi sebanyak delapan gelas atau sekitar dua liter per hari.

Namun, sebagaimana yang juga dianjurkan oleh National Center of Environmental Health Amerika Serikat, tubuh dapat tetap terhidrasi bila manusia meminum air lebih banyak dari biasanya. Tjandra mengingatkan untukminum air tanpa harus menunggu merasa haus terlebih dahulu.

 

Sebab, kurang minum dapat berhubungan dengan gejala kram di otot yang bukan tidak mungkin merupakan gejala awal dari gangguan kesehatan akibat cuaca panas. Kemudian apabila suhu panas terasa amat menyengat, redakan dengan air dingin.

Tjandra menyarankan melalui referensi yang sama, jika bisa, masyarakat diharapkan beraktivitas di dalam ruangan yang terlindungi, misalnya di dalam ruangan dengan pendingin. Kalaupun berada di luar rumah, usahakan menghindari cuaca panas dengan berada di kendaraan umum, gedung perkantoran, atau mal.

"Sedapat mungkin kita batasi kegiatan di luar ruangan, khususnya bila mungkin hindari saat tengah hari di mana matahari sedang panas-panasnya," ujarnya.

Selain itu, Tjandra mengingatkan agar tidak meninggalkan anak-anak di dalam mobil. Ia mengingatkan hal itu dapat membahayakan nyawa anak.

"Tentu masalahnya akan lebih berat kalau memang cuaca sedang panas di bulan Mei ini," kata Tjandra yang juga direktur Pasca Sarjana Universitas YARSI .

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement