Rabu 19 Apr 2023 08:22 WIB

Barang yang Sebaiknya Jangan Disimpan di Dompet, Bisa Timbulkan Bahaya Kalau Hilang

Jika dompet dicuri, barang-barang ini bisa 'membahayakan' keamanan pemiliknya.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti
Dompet (Ilustrasi). Para pakar keuangan menyebutkan enam barang yang tidak boleh disimpan di dompet.
Foto: Flickr
Dompet (Ilustrasi). Para pakar keuangan menyebutkan enam barang yang tidak boleh disimpan di dompet.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kehilangan dompet menjadi salah satu daftar situasi yang membuat frustrasi. Pasalnya selain uang, di dalam dompet terdapat berbagai kartu pribadi.

Para pakar keuangan menyebutkan enam barang yang tidak boleh disimpan di dompet. Dilansir laman Best Life pada Selasa (18/4/2023), menyimpan barang-barang tertentu di dompet justru akan menjadi lebih buruk dan rentan terhadap segala macam masalah. Berikut daftarnya:

Baca Juga

1. Kuitansi

Di antara Anda pasti banyak yang memasukkan tanda terima ke dalam dompet. Pendiri Home Security Heroes, Brandon King, mengatakan itu adalah kebiasaan yang harus dihentikan.

 

“Kebanyakan orang tidak mengetahui hal ini, tetapi kuitansi adalah poin data yang dapat digunakan untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang transaksi kita, rekening bank, atau kebiasaan berbelanja,” kata King.

Penipu yang terampil dapat menggunakan kuitansi untuk menelepon perusahaan kartu kredit, dan mendapatkan lebih banyak informasi tentang akun kita. Jika tidak memerlukan tanda terima, King menyarankan untuk membuangnya dengan aman atau merobeknya.

2. Cek kosong

Cek kosong diperlukan untuk berbagai alasan, tetapi pakar keuangan merekomendasikan untuk memisahkannya dari dompet. “Ada banyak kerugian yang bisa timbul dari cek kosong yang jatuh ke tangan orang yang salah, mulai dari pemalsuan cek hingga nomor perutean dan melakukan penarikan elektronik,” kata konsultan keuangan sewaan di Fiona, Bill Ryze.

Jika perlu mengakses sesuatu seperti nomor perutean, cukup masuk ke aplikasi atau situs web bank, atau ambil gambar cek. Kita akan menemukan semua informasi yang diperlukan tanpa risiko keamanan.

3. Kata sandi

Yang ini mungkin tampak jelas, tetapi King mengatakan sejumlah orang secara mengejutkan masih membawa catatan dengan kata sandi mereka di dalam dompet. “Sebagai nasihat keamanan, jangan lakukan ini, bahkan jangan menulis kata sandi di atas kertas, titik,” kata King. Menyimpan daftar kata sandi, PIN, atau kode alarm di dompet adalah risiko identitas yang sangat besar, sehingga mudah bagi penjahat untuk mencurinya.

4. Kunci

Tentu akan lebih mudah untuk meletakkan kunci di dompet melalui gantungan kunci. Namun, ini adalah risiko keamanan yang sangat besar.

Karena dompet sering juga menyertakan alamat kita di SIM, menyimpan kunci di sana berarti kita memberikan kunci rumah kepada orang asing jika dompet kita hilang. “Jika kita kehilangan dompet, kita harus mengganti kuncinya, yang bisa mahal,” ujar akuntan pajak senior di Fiona, Wayne Bechtol.

5. Kartu kredit

Meninggalkan kartu kredit di rumah adalah cara mudah untuk mengekang pengeluaran. “Jika membawa ini di dompet, pasti kita akan menggunakannya dan kemungkinan besar akan menggunakannya secara berlebihan,” kata penulis Everyday Money for Everyday People dan manajer pendidikan di MoneyFit, Todd Christensen.

Sebuah studi tahun 2014 di Economics Incorporated menunjukkan bahwa konsumen pada umumnya akan membelanjakan 16 persen di restoran cepat saji menggunakan kartu kredit daripada uang tunai, 64 persen di toserba, 78 persen di pom bensin, 96 persen di supermarket, dan 101 persen di restoran layanan lengkap dengan tips. Dengan kata lain, jika tidak menghitung dengan tepat berapa banyak uang yang dibelanjakan, kita cenderung akan keluar uang. Membawa-bawa dompet yang penuh dengan kartu kredit juga bisa membuat kita menjadi target pencuri.

6. Kartu jaminan sosial

Jika ada satu hal yang disetujui semua ahli keuangan tidak boleh masuk ke dompet, itu adalah kartu jaminan sosial. "Kartu jaminan sosial adalah bagian penting dari identitas kita, dan jika seseorang mencurinya, mungkin butuh waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun berjuang untuk membuktikan kita memilikinya,” kata pakar keuangan Clearsurance, Melanie Musson.

Begitu seseorang memiliki nomor jaminan sosial, mereka dapat melakukan segala macam kejahatan, termasuk membuka kartu kredit atas nama kita dan menghancurkan tagihannya. Alasan lain untuk meninggalkan kartu jaminan sosial di rumah adalah karena kita tidak membutuhkannya.

“Kemungkinan besar kita akan mengingat nomor jaminan sosial, jadi kita tidak memerlukan kartu fisik untuk mengingat nomornya,” kata Musson.

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement