Senin 06 Mar 2023 12:00 WIB

Edukasi Gizi demi Cegah Obesitas Harus Dimulai Sebelum Menikah

Orang tua berperan penting dalam mencegah anak menjadi obesitas.

Bayi sedang ditimbang berat badannya (ilustrasi). Calon orang tua harus mempelajari gizi anak. Dengan begitu, ketika kelak dikaruniai anak, mereka dapat memenuhi kebutuhan gizi buah hatinya dengan baik dan mencegahnya mengalami obesitas.
Foto: www.freepik.com
Bayi sedang ditimbang berat badannya (ilustrasi). Calon orang tua harus mempelajari gizi anak. Dengan begitu, ketika kelak dikaruniai anak, mereka dapat memenuhi kebutuhan gizi buah hatinya dengan baik dan mencegahnya mengalami obesitas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis gizi klinis Diana F Suganda mengatakan edukasi gizi dalam keluarga demi mencegah anak mengalami obesitas bisa dimulai sejak sebelum calon orang tua menikah. Edukasi ini juga bertujuan agar calon ayah dan ibu memiliki ilmu gizi cukup ini dilanjutkan saat calon ibu hamil, melahirkan, dan seterusnya.

"Masuk fase pemberian makanan pendamping Air Susu Ibu (MPASI), pastikan orang tua memahami bahwa anak butuh makan dalam bentuk gizi seimbang, makan sesuai kebutuhan bukan keinginan si anak atau keinginan orang tua," kata Diana melalui keterangan tertulis, Ahad (5/3/2023).

Baca Juga

Diana mengingatkan, komposisi gizi seimbang yang dibutuhkan anak ialah berupa karbohidrat, protein hewani dan protein nabati, serta zat gizi mikro lainnya. Pastikan anak makan sesuai kebutuhan kalori berdasarkan kelompok usia tumbuh kembangnya.

"Orang tua harus paham hal ini untuk menghindari asupan kalori berlebih pada anak sehingga terhindar dari risiko obesitas," ujar dokter dari Persatuan Dokter Gizi Klinik Indonesia yang berpraktik di RSPI Bintaro Jaya, Tangerang Selatan, Banten itu.

 

Selain memilih jenis makanan, sebaiknya perhatikan juga cara memasaknya. Diana menyarankan orang tua mengurangi memasak makanan dengan cara digoreng, misalnya, cukup satu hingga dua kali sepekan.

Selebihnya coba atur cara memasak dengan ditumis, sop bening, pepes, atau panggang. Menurut Diana, semua cara itu sangat efektif mengurasi asupan kalori si anak.

"Hindari makanan olahan dan makanan beku, kaleng, dan snack (kemasan)," kata Diana.

Kenalkan anak pada makanan segar dan olahan sendiri. Daripada nugget, lebih baik makan daging ayam. Alih-alih sosis, mending masak daging cincang.

"Pilih makanan segar seperti buah-buahan dan sayuran segar," papar Diana.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement