Senin 06 Feb 2023 06:27 WIB

Psikolog: Scrolling Medsos dan Mager Bikin Depresi dan Rendah Diri

Ketika seseorang tidak bergerak, tidak ada kemajuan dalam kehidupannya.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Friska Yolandha
Seseorang duduk sambil menggulir media sosial di ponselnya. Psikolog mengingatkan gaya hidup malas gerak bisa membuat orang depresi dan rendah diri.
Foto: Freepik
Seseorang duduk sambil menggulir media sosial di ponselnya. Psikolog mengingatkan gaya hidup malas gerak bisa membuat orang depresi dan rendah diri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Psikolog Indah Sundari Jayanti mengingatkan bahwa gaya hidup males gerak (mager) bisa membuat orang depresi dan rendah diri. Mager biasanya tidak lepas dari kegiatan membuka sosial media, atau melihat smartphone.

“Ujung-ujungnya, kalau cuma scroll (menggulir) medsos (media sosial) saja, bukan tak mungkin itu mengarah ke depresi dan rasa rendah riri yang semakin rendah,” kata Indah saat ditemui di GBK, Jakarta Pusat, Ahad (5/2/2023).

Baca Juga

Indah mengatakan bahwa manusia memiliki dua energi, yaitu fisik dan psikis, yang saling berkaitan satu sama lain. Semakin sering seseorang bergerak, maka secara psikis akan memacu beberapa hormon di dalam diri untuk kita menjadi bahagia, percaya diri, hingga produktif. Hal negatif akan terjadi jika kita melakukan kebalikannya.

“Sebaliknya, kalau kita jarang bergerak, mager, itu juga bisa memicu kondisi stres jadinya lebih besar,” ujar Indah.

 

photo
Psikolog Indah Sundari Jayanti saat ditemui di GBK, Jakarta Pusat, Ahad (5/2/2023). - (Republika/Umi Nur Fadhilah)

Ketika seseorang memutuskan tidak bergerak, atau mager, maka tidak ada kemajuan dalam kehidupan sehari-hari. “Jadi, gerak enggak, sirik sama kehidupan orang iya, tapi kita enggak ada kemajuan. Jelas, bergerak itu punya manfaat yang enggak hanya secara fisik, tapi juga secara psikis,” kata Indah.

Melihat banyaknya hijabers yang aktif berkegiatan, Indah mengatakan bahwa semakin banyak hijabers yang berani mengaktualisasi diri. “Karena memang kalau kita bahas aktualisasi diri, itu memang kebutuhan dasar manusia, yang memang ingin berkembang, jadi sosok yang lebih hebat,” ujar Indah.

Indah memuji karena ada banyak hijabers yang tertarik mencoba hal baru demi mengambangkan diri. “Makin ke sini, aku lihat banyak hijabers yang lebih terbuka dan lebih mau ‘nyemplung’ mencoba berbagai hal untuk mengembangkan diri. Itu bagus,” kata dia. Umi Nur Fadhilah

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement