Senin 24 Oct 2022 19:30 WIB

Overdosis Parasetamol Dapat Sebabkan Urine Berdarah, Ujungnya Gagal Hati-Gagal Ginjal

Dalam kejadian langka, overdosis parasetamol bisa membuat urine berdarah.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda
Obat pereda nyeri (ilustrasi). Overdosis parasetamol dapat memicu urine berdarah.
Foto: www.freepik.com.
Obat pereda nyeri (ilustrasi). Overdosis parasetamol dapat memicu urine berdarah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Parasetamol adalah obat yang biasa digunakan untuk mengatasi berbagai rasa sakit dan nyeri. Sama seperti obat lainnya, menurut National Health Services (NHS) di Inggris, obat ini juga memiliki efek samping.

Salah satu masalah yang lebih serius dikenal sebagai hematuria atau urine berdarah. Dr Deborah Lee dari Dr Fox Online Pharmacy mengatakan overdosis parasetamol dapat menyebabkan hematuria.

Baca Juga

"Sekitar 100 ribu orang terlihat di unit gawat darurat setiap tahun di Inggris dengan overdosis parasetamol, dan sekitar setengahnya memerlukan perawatan di rumah sakit," ujar dr Lee, seperti dilansir dari laman Express, Ahad (23/10/2022).

Dr Lee mengatakan, overdosis parasetamol dapat menyebabkan gagal hati dibarengi dengan dengan mual, muntah, dan penyakit kuning (kulit kuning). Gagal hati terjadi lebih dulu, tetapi itu mungkin terus berkembang menjadi gagal ginjal.

 

"Bahkan, hanya mengonsumsi tablet lebih dari yang direkomendasikan saat ini dapat mengakibatkan gagal hati dan ginjal," jelas dr Lee.

Itulah mengapa sangat penting untuk tetap berpegang pada dosis yang disarankan. NHS juga memperingatkan terhadap jumlah yang lebih tinggi karena overdosis dapat memiliki konsekuensi serius.

Layanan kesehatan menjelaskan Anda harus menahan godaan untuk minum lebih banyak tablet pereda nyeri, bahkan jika rasa sakit Anda sangat buruk. Porsi standar yang perlu diikuti adalah satu atau dua tablet parasetamol 500 mg yang diminum hingga empat kali dalam periode 24 jam.

Bagaimana jika Anda mengonsumsi lebih banyak lalu terjadi hematuria? Dr Lee mengingatkan untuk segera konsultasiberbicara dengan dokter. "Jika menemukan darah dalam urine atau urine terlihat merah, Anda harus segera menemui dokter," ujar dr Lee.

Dr Lee mengingatkan, parasetamol harus dihentikan segera setelah diagnosis dicurigai. Anda akan diawasi dengan ketat secara medis. Sangat penting untuk tetap terhidrasi dengan baik.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement