Kamis 25 Aug 2022 15:48 WIB

Tanda-Tanda Anda akan Mengalami Serangan Jantung, Jangan Diabaikan

Tidak semua orang yang mengalami serangan jantung merasakan nyeri dada.

Rep: Santi Sopia/ Red: Qommarria Rostanti
Tanda-tanda Anda akan mengalami serangan jantung. (ilustrasi)
Foto: Foto : MgRol_92
Tanda-tanda Anda akan mengalami serangan jantung. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyakit jantung menjadi salah satu penyebab utama kematian, termasuk di Amerika Serikat (AS). Baik pada pria maupun wanita, serangan jantung telah menjadi "kejadian umum", dengan seseorang punya satu kemungkinan risiko setiap 40 detik.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS), sering kali orang yang akan mengalami serangan jantung tidak menyadarinya. Meski begitu, sebenarnya ada tanda-tanda peringatan yang bisa diwaspadai demi menyelamatkan hidup.

Baca Juga

Direktur Medis Rehabilitasi Jantung di Delray Medical Center (bagian dari Jaringan Kesehatan Palm Beach), dr Benjamin Ravaee, mengatakan serangan jantung dapat terjadi dengan tanda-tanda tertentu. Berikut penjelasannya seperti dikutip dari laman Eat This Not That, Kamis (25/8/2022):

1. Pola hidup buruk

 

Dr Ravaee mengatakan, insiden penyakit arteri koroner meningkat, terutama pada orang muda. Hal ini sering disebabkan oleh pilihan gaya hidup yang buruk, terutama pola makan yang buruk dan kurang olahraga.

Hal ini menyebabkan tingkat diabetes, tekanan darah, kolesterol menjadi tinggi, yang semuanya meningkatkan risiko serangan jantung. Merokok dan penyalahgunaan zat juga meningkatkan risiko serangan jantung.

Terakhir, faktor stres, yang terlalu umum saat ini juga meningkatkan kemungkinan serangan jantung. Penting untuk segera memperbaiki pola makan dan olahraga, serta menemui dokter secara teratur untuk memastikan bahwa faktor risiko penyakit jantung dipantau dan diobati secara teratur. Serangan jantung sering kali dapat dihindari dengan kombinasi perubahan gaya hidup dan terapi medis bila diperlukan.

2. Nyeri dada

Ravaee mengatakan, nyeri dada juga dapat mencakup perasaan sakit akibat tekanan, sesak napas. Ini terjadi ketika otot jantung tidak mendapatkan suplai darah yang cukup karena penyumbatan di arteri koroner.

Jika mengalami nyeri dada, penting untuk mencari bantuan darurat sesegera mungkin. Waktu dapat menjadi sangat penting ketika seseorang mengalami serangan jantung.

3. Nyeri pada rahang, leher, perut, punggung, bahu atau lengan khususnya sisi kiri

Ravaee menjelaskan, tidak semua orang yang mengalami serangan jantung merasakan nyeri dada yang khas. Beberapa orang mengalami nyeri yang menjalar ke area tubuh lainnya.

Hal ini dapat terjadi karena kurangnya aliran darah ke otot jantung. Sering kali sulit untuk membedakan antara nyeri jantung dan non-jantung. Jika seseorang mengalami nyeri di salah satu area ini, penting untuk segera mencari perawatan medis guna melihat apakah gejalanya disebabkan oleh potensi atau serangan jantung yang akan datang.

4. Sesak napas

Menurut dr Ravaee, terkadang gejala utama serangan jantung adalah sesak napas, yang mungkin terkait atau tidak dengan nyeri dada. Wanita sering kali menunjukkan gejala yang lebih atipikal daripada pria. Sesak napas dapat disebabkan oleh berbagai masalah medis, tetapi penting untuk mencari perawatan medis segera untuk menyingkirkan serangan jantung.

5. Mual dan muntah

"Mual atau muntah terutama bila dikaitkan dengan nyeri dada bisa menjadi tanda serangan jantung," kata dr Ravaee. Segera cari perawatan medis sehingga pengujian dapat dilakukan untuk melihat apakah mual dan muntah tersebut disebabkan oleh masalah jantung.

6. Pusing dan berkeringat

Ravaee mengatakan, merasa pusing dan berkeringat adalah gejala umum lain dari serangan jantung. Ini juga merupakan gejala umum dari masalah terkait jantung lainnya. Cari bantuan medis segera untuk menentukan penyebab pasti dari gejala ini dan mendapatkan pengobatan yang tepat.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement